Monday, September 22, 2014

Ada Kelompok yang Lebih Berbahaya drpd IS


pejuang isis baruPara pegawai badan intelijen dan penegak undang-undang Amerika menyebut adanya sebuah kelompok yang dipimpin oleh orang Syria, orang yang tidak popular dan merupakan sebahagian daripada lingkaran dalam mantan pemimpin Al-Qaeda “Osama Bin Laden” dan kelompok ini merupakan ancaman terhadap Amerika dan Eropah yang jauh lebih besar daripada IS.

Akhbar New York Times pada hari Ahad menerbitkan sebuah laporan melalui lamannya, bahawa bagi pihak Amerika , kelompok ini yang dikenal dengan sebutan “Khurasan” muncul tahun lalu, yang paling keras di Syria, akan menjadi lebih berbahaya bagi Amerika.

Para pegawai tersebut menambahkan bahawa kelompok yang dipimpin oleh Mohsen al-fadhil, anggota senior Al-Qaeda, dan menurut Kementerian Luar Negeri, dia adalah orang dekat Osama bin Laden, dan dia juga merupakan sebagian dari kelompok kecil yang telah melakukan operasi pengeboman 11 September.

Akhbar tersebut melaporkan bahawa hampir tidak ada informasi umum tentang kelompok “Khurasan” ini, kecuali info bahawa kelompok ini terdiri dari semua unsur al-Qaeda dari seluruh timur tengah dan Asia Selatan serta Afrika Utara. (hr/im) sumber

Friday, September 19, 2014

MESIR - Bom di Sinai, 6 Polis Maut

Sebuah ledakan bom membunuh enam polis di dekat kota perbatasan Rafah di Semenanjung Sinai, dalam serangan yang didakwa oleh beberapa pihak dilakukan oleh Mujahidin yang terinspirasi oleh Al Qaeda.

Pasukan keselamatan mengatakan bom tersebut tersembunyi jauh di bawah aspal jalan raya di daerah yang disebut Wadi Halfa, di mana polis bersama dengan tentera junta Mesir melintasinya pada Selasa (16/9/2014) pagi, lapor Al Jazeera.

Pegawai Mesir mengatakan ledakan itu juga mencederakan dua orang polis, menghancurkan kenderaan berperisai dan merobek tubuh korban.sumber

Kongres AS Setuju Bantu FSA Lawan IS


senat as
Kongres AS akhirnya membuka jalan bagi militer AS untuk melatih dan memperlengkapkan persenjataan pejuang Syria untuk perang melawan militan Negara Islam pada Khamis malam.

78 suara setuju melawan  22 Senat yang tidak setuju atas rancangan  Obama yang mengajukan  dana bagi pemerintah AS untuk mendukung Tentara Pembebasan Suriah (FSA) untuk hadapi Islamic State.

Dalam penampilan di Rumah Putih setelah pemungutan suara, Obama mengatakan dia senang bahawa majoriti senator di Parti Republik dan Demokrat telah mendukung undang-undang tersebut. “Saya percaya kami menjadi kuat sebagai bangsa ketika presiden dan Kongres dapat bekerja sama,” katanya. (JL/KH) sumber

Thursday, September 18, 2014

AS Tak Akan Hantar Tentera Darat Perangi IS

Presiden Amerika Seyarikat, Barack Obama, menegaskan bahawa dirinya tidak akan mengirimkan tentera darat untuk berperang di Iraq, meskipun ada lebih dari 40 negara menawarkan bantuan untuk memerangi  ISIS.

Dalam ucapannyanya di depan tentera AS di Pusat Komando Florida hari Rabu (17/08) kelmarin, Obama mengatakan “Saya tidak akan mengirim tentera kita untuk berperang di Iraq, pasukan kita tidak akan terlibat dalam perang liar di sana.”

Obama melanjutkan “Amerika tidak berperang sendiri di sana. Ada lebih dari 40 negara menawarkan bantuan untuk kempen memerangi ISIS, ada beberapa di antara mereka telah menyatakan akan ikut ambil bahagian dalam serangan udara.”

Menurutnya, misi militer Amerika telah sukses dalam melindungi para diplomat dan fasiliti AS di Iraq, serta membantu tentera Kurdish dan pemerintah dalam memerangi milisi ISIS. “Sekurang-kurangnya 160 serangan telah dilancarkan pesawat udara AS dalam tempoh waktu satu bulan terakhir,” ujar Obama. (Rassd/Ram) sumber

PALESTIN - 10 Cedera


israel kepung aqsha
Puluhan warga Yahudi kembali menyerbu Masjid al Aqsa di bawah penjagaan ketat unit khas tentera Israel sepanjang Rabu (17/08) pagi, seperti disiarkanYayasan Al-Aqsa untuk Wakaf dan Warisan.

Pejabat berita Anatolia Turki dari Yayasan Al-Aqsa untuk Wakaf dan Warisan menyatakan “Seramai 40 warga Yahudi menyerbu masuk Masjid al Aqsa melalui Gerbang Mughrabi. Mereka kemudian mencuba melakukan ritual Talmud disekitar masjid di bawah penjagaan ketat unit khas pasukan Israel."

“Kekecohan kecil terjadi setelah sejumlah jemaah masjid yang melihat kejadian tersebut segera mencuba membubarkan kegiatan tersebut ,” tambah Yayasan Al-Aqsa untuk Wakaf dan Warisan.

Sementara itu sebanyak 10 orang cedera setelah berlawan dengan pasukan keamanan di kota Al Quds dan Ramallah pada Rabu pagi.
 (Rassd/Ram)