Wednesday, July 9, 2008

Nikah Mut'ah Penyebab Utama HIV di Iraq

Hasil maklumat seorang gadis yang mengaku diperkosa seorang polis Iraq, ternyata Iraq menyimpan fakta lain yang sangat membimbangkan, baik dari segi moral ataupun kesihatan.

Empat tahun kebelakangan ini terjadi peningkatan mendadak pengidap AIDS di Iraq, yang paling parah berbanding masa-masa sebelumnya.

Tahun 2003, jumlah mereka yang positif HIV mencapai 265 orang dan sebahagian besarnya meninggal dunia. Dalam penelitian disimpulkan, 80 orang dari jumlah tersebut, menerima virus HIV melalui transfusi darah yang diperoleh dari luar Iraq sebelum tahun 1986. Tapi pada tahun-tahun belakangan ini, penyebaran virus HIV mengalami perubahan di Iraq. Melalui sejumlah kajian, diperolehi kesimpulan virus HIV di Iraq menyebar melalui hubungan dengan lawan jenis secara intensif, melebihi apa yang biasa dilakukan oleh seorang pelacur.

Sebuah lembaga penelitian Iraq yang khusus memantau perkembangan penyakit seksual antara warga Iraq di kota Nejef, Karbala, Wasith, Qadisiya, Maisan, Dzi Qar, Bashra, Matsana, dan Baghdad, baru baru ini mengeluarkan hasil kajiannya. Mereka menemukan beberapa tahun terakhir terjadi pernikahan mut’ah dalam banyak keluarga Iraq yang berada di bawah garis kemiskinan. Kaum wanita yang menjadi pelaku nikah mut’ah inilah yang menurut penelitian, menjadi salah satu agen perpindahan virus HIV ke manusia lain. Sementara si wanita tidak sadar bila dirinya membawa virus HIV.

Satu dari dua penderita AIDS di Irak adalah pelaku nikah mut’ah. Menurut perkiraan doktor, di sejumlah wilayah yang dihuni majoriti kaum Syiah, terjadi kes penderita penyakit AIDS lebih dari 75 ribu kes setiap tahun. Kajian yang dilakukan juga menghasilkan kesimpulan adanya sejumlah besar para penderita AIDS yang belum merujuk doktor karena alasan sosial. Jumlah pengidap AIDS di Iraq merupakan jumlah yang paling besar dari pelbagai negara Eropah dan Arab, setelah Iran. Dan pernikahan mut’ah menjadi sebab utama yang paling banyak menularkan virus HIV melalui hubungan seksual.

Sejak tumbangnya pemerintahan Iraq pimpinan Saddam Husein tahun 2003, secara tidak rasmi terjadi arus pernikahan mut’ah yang luar biasa di Iraq. Nikah mut’ah di Iraq bahkan dilakukan dalam tempoh sangat singkat iaitu satu kali hubungan badan saja dan kemudiannya berpisah. Sebab itulah sebahagian lelaki dan wanita terlibat hubungan seksual melalui pernikahan mut’ah beberapa kali dalam satu hari.

Dan kini, menurut Kementerian Kesihatan Iraq, selama tiga tahun terakhir, terjadi 64, 428 kes penderita AIDS di Iraq. Para tokoh agama dan pejabat pemerintah saat ini melakukan usaha intensif untuk menekan trend nikah mut’ah yang menjadi indikator hilangnya pertimbangan logika, kesehatan, etika dan moralitas warga Irak. (na-str/akhbr)

1 comment:

Jernih said...

Salam~

Dalam mazhab Ja'fari,wanita punya pilihan sama ada menerima untuk mut'ah atau tidak. Dalam nikah mut'ah, wanita yang membaca lafaz nikahnya dan mengikut syarat-syarat yang ditetapkan oleh wanita itu sendiri. Selepas tamat tempoh mut'ah, wanita perlu melalui jangkamasa iddah yakni sekali waktu suci barulah boleh bermut'ah semula. Kalau dalam sehari beberapa kali "mut'ah", dengan sendirinya jenis yang sebegini tidak boleh dikira dan dianggap sebagai mut'ah kerana tidak memenuhi persyaratannya. Lebih mirip kepada pelacuran dari mut'ah.

Saya kira peningkatan penyakit aids di Iraq adalah berkait rapat dengan suasana perang dan tidak aman di negara tersebut, kekurangan kemudahan kesihatan dan kejahilan lebih dari kesan nikah mut'ah itu sendiri. Dari laporan internet, korban perang di Iraq sejak US masuk pada tahun 2003 sudah lebih dari sejuta korban. Apalah sangat kesan penyakit Aids ini jika dibandingkan dengan angka korban akibat ketidakstabilan politik dan negara.

Apapun, angka pengidap aids dan HIV di Malaysia pun tidak kurang kalah jika dibandingkan dengan di Iraq. Walhal Malaysia jauh lebih aman dan jumlah penduduk Malaysia dan Iraq hampir sama.

empangan-jernih.blogspot.com