Friday, November 28, 2008

125 Terbunuh Serangan di Mumbai


GANAS... Mayat bergelimpangan di Stesen Kereta Api Chatrapathi Sivaji yang menjadi sasaran serangan kumpulan bersenjata di Mumbai, India, semalam. (Gambar kecil) Seorang lelaki dipercayai pengganas membawa sepucuk rifel di stesen tersebut sebelum melepaskan tembakan rambang ke arah orang ramai. Sekumpulan lagi pengganas mengamuk di dua buah hotel terkemuka dengan menjadikan pelancong asing sebagai sasaran. Sebanyak 125 orang terbunuh dalam serangan tersebut yang dipercayai dilakukan oleh sebuah kumpulan yang dikenali sebagai Deccan Mujahidden.


MUMBAI 27 Nov. – Seramai 125 orang terbunuh, manakala 287 lagi cedera apabila sekumpulan lelaki bersenjata melancarkan serangan ke atas dua buah hotel mewah, hospital, stesen kereta api dan beberapa kawasan tumpuan pelancongan di bandar raya ini sejak malam tadi.

Setakat ini, masih belum jelas siapakah dalang di sebalik kejadian itu, namun Perdana Menteri, Manmohan Singh menyalahkan kumpulan pejuang Islam di kawasan sempadan sebagai suspek utama.

Kumpulan kecil militan lengkap bersenjata melepaskan tembakan rambang dan melontar bom dalam serangan ke atas kedua-dua hotel mewah tersebut, sebuah hospital dan sebuah stesen kereta api sejak lewat malam tadi serta sebuah kafe popular yang kerap dikunjungi pelancong asing.

Anggota keselamatan dan kumpulan bersenjata berbalas tembakan ketika komando dan polis menggempur salah sebuah hotel berkenaan bagi membebaskan tebusan.

Bagaimanapun keadaan kini agak terkawal, namun berpuluh-puluh pelancong asing dan tempatan masih terperangkap di dalam Hotel Taj Mahal berusia 105 tahun dan sebuah lagi hotel lima bintang, Hotel Trident Oberoi di pusat bandar Mumbai, yang menjadi sasaran serangan.

“Ramai yang terperangkap di dalam dua hotel berkenaan dan kami mendapat laporan berlakunya tembak-menembak terutama di Hotel Taj Mahal,” ujar seorang pegawai bertugas di bilik kawalan polis Mumbai.

Komando dan pasukan polis bersenjata masih lagi berkawal di dalam dan di sekitar hotel itu setelah kumpulan ini menjadikan warga tempatan dan asing sebagai tebusan.

Menurut polis, mereka telah menembak mati empat lelaki bersenjata dan menahan sembilan suspek, manakala 12 anggota polis terbunuh termasuk ketua skuad antikeganasan, Hemant Karkare dalam kejadian tembak-menembak di Hotel Taj Mahal.

Manmohan Singh mengecam kejadian itu yang disifatkan sebagai terburuk pada tahun ini dan menyalahkan kumpulan pengganas yang mempunyai pertalian dengan kumpulan dari luar.

“Serangan ini dilakukan oleh mereka yang mempunyai hubungan rapat dengan pengganas asing dan ia dilakukan dengan perancangan yang teliti.

“Ia dilakukan bagi mencetuskan suasana tidak selamat di dalam negara dengan memilih kawasan-kawasan yang berprofil tinggi sebagai sasaran,” kata Manmohan Singh melalui siaran televisyen hari ini.

Serangan ini didakwa dilakukan oleh satu kumpulan yang tidak dikenali, Deccan Mujahideen namun berita ini masih belum dapat disahkan.

Menurut satu laporan terbaru salah seorang anggota kumpulan militan tersebut menelefon stesen televisyen tempatan dan menyalahkan kerajaan dengan menyatakan tentera telah menyerang penduduk Islam di Kashmir.

sumber

1 comment:

MR. SATU UMAT said...

Suasana kota Mumbai, India masih mencekam. Baku tembak sengit antara pasukan keamanan India dan kelompok bersenjata terjadi di Hotel Taj Mahal dan Hotel Oberoi, setelah serangkaian serangan berdarah yang menewaskan sedikitnya 101 orang.

Seorang petugas di ruang kontrol kepolisian Mumbai mengatakan, masih banyak tamu hotel yang terjebak di dua hotel tersebut. Laporan-laporan yang masuk ke ruang kontrol menyebutkan suara-suara tembakan kerap terdengar terutama di Hotel Taj Mahal dan terlihat asap mengepul dari atap hotel.

Militer India sejak Kamis pagi menyerbu dua hotel mewah itu, untuk melumpuhkan kelompok bersenjata yang menyandera sejumlah tamu hotel. Kebanyakan sandera adalah warga negara asing.

Para saksi mata mengatakan, kelompok bersenjata itu berwajah Asia Selatan dan bicara dalam bahasa Hindi atau Urdu. Diduga mereka adalah kelompok militan di India dan bukan kelompok dari luar India.

Aksi serangan yang terjadi hampir bersamaan ibarat mimpi buruk bagi para tamu Hotel Taj Mahal dan Hotel Oberoi. "Ini adalah pengalaman paling buruk sepanjang hidup saya. Enam jam yang mengerikan," kata seorang tamu perempuan yang diselamatkan oleh tim pemadam kebakaran dari Hotel Taj Mahal.

"Kami tak mengerti apa yang sedang terjadi. Tapi saya melihat tentara-tentara masuk ke dalam hotel dan kami mendengar suara tembakan dan ledakan," sambungnya.

Kebakaran besar terjadi di atap Hotel Taj Mahal, sehingga tim pemadam kebakaran terpaksa memecahkan kaca-kaca jendela dan menggunakan tangga untuk mencapai kamar-kamar hotel.

Seorang tamu hotel asal Inggris mengatakan dia bersama beberapa orang lainnya dikumpulkan oleh dua anggota kelompok bersenjata dan dibawa ke lantai atas. "Mereka masih sangat muda, masih remaja, mengenakan jeans dan t-shirt," kata tamu tadi menjelaskan ciri-ciri anggota kelompok bersenjata yang membawanya ke lantai atas hotel.

"Mereka bilang, mereka menginginkan orang-orang yang punya paspor Inggris dan Amerika," sambungnya.

Sejumlah tamu penting yang menginap di hotel itu, antara lain kepala pemerintahan Spanyol dan seorang anggota Parlemen Eropa asal Inggris selamat dari insiden berdarah itu.

Press TV melaporkan, sebuah ledakan juga terdengar dari Hotel Oberoi. Sementara Inggris dan AS menyatakan mengutuk aksi serangan di Mumbai dan menawarkan bantuan pada pemerintah India.(ln/berbagai sumber)