Monday, November 3, 2008

Wanita Diperkosa di Penjara Tentera AS

Wanita-wanita Iraq mengalami penderitaan yang tak terperi di dalam penjara-penjara AS di Iraq. Mereka ditangkap oleh tentera AS tanpa tuduhan yang jelas, kemudian disiksa dan diperkosa di dalam penjara.

Press TV dalam laporannya pada Ahad lepas menceritakan kisah sejumlah wanita Iraq yang pernah ditangkap dan dipenjarakan militer AS. Mereka mengatakan, askar-askar AS memaksa mereka melucutkan pakaian di depan mereka lalu diperkosa.

"Penderitaan saya di dalam penjara AS sangat pedih, saya tidak dapat menggambarkan dengan kata-kata," kata seorang wanita Iraq yang sekarang sudah bebas.

Wanita Irak itu ditangkap setelah pasukan AS menyerbu rumahnya di Diyala. "Mereka membawa saya pergi untuk mendapatkan maklumat tentang suami saya. Mereka memenjarakan saya selama satu setengah tahun tanpa tuduhan apapun," tutur wanita Iraq yang dirahsiakan identitinya.

Menurut laporan wartawan Press TV di Iraq, tentara AS menangkap wanita-wanita Iraq kerana mereka menikah dengan lelaki Iraq yang dianggap tentera AS sebagai "para pejuang Iraq yang mereka cari."

Para aktivis wanita di Iraq sudah berulangkali mendesak dunia antarabangsa untuk menyeret tentera AS yang terlibat dalam kes-kes pelanggaran HAM, tapi sampai saat ini dunia antarabangsa masih membisu melihat perilaku biadab tentera AS di sejumlah negara yang dijajahnya.

Yvonne Ridley Kecam AS

Minggu lalu wartawati Britain yang juga dikenal sebagai tokoh muslimah Yvonne Ridley mengecam keras perlakuan keji tentera AS terhadap tawanan wanita di penjara-penjara AS di Afghanistan.

Dalam sidang akhbarnya bersama dengan Ketua Tahrik Insaf Pakistan (PTI) Imran Khan, Ridley juga mengkritik penangkapan seorang doktor pakar saraf, seorang wanita Pakistan Aafia Siddiqui oleh militer AS di Afghanistan, kerana dituduh menyerang dua tentera AS di kota Kabul.

"Dia (Aafia) mengalami penyiksaan selama lebih dari lima tahun dalam penjara militer AS, sejak ia dan anak-anaknya diculik," kata Ridley, wartawan Inggris yang memilih masuk Islam setelah ditawan oleh Taliban di Afghanistan.

Ia mendesak umumuntuk bersuara, memprotes tindakan pasukan AS yang sewenang-wenang terhadap tawanan wanita di penjara-penjara AS di Afghanistan. "Banyak muslimah yang ditangkap pasukan AS dan jika dunia bersikap diam, maka mereka akan kehilangan saudari-saudari mereka selamanya," tukas Ridley seperti dikutip akhbar Pakistan, Daily Times.

Ridley juga menyatakan keraguannya atas informasi militer AS bahawa tawanan nombor 650 sudah diekstradisi ke negara asalnya sejak tiga tahun yang lalu. Tawanan 650 dipercaya sebagai nombor indentitas dokter Aafia, namun Ridley meraguinya.

Beliau yakin DR Aafia masih berada di dalam penjara Bagram, penjara AS di Afghanistan di mana terdapat tawanan-tawanan wanita yang mengalami penyiksaan serta perkosaan yang dilakukan tentera-tentera AS. Akibat penyiksaan dan perkosaan itu, tambah Ridley, banyak tawanan wanita yang melakukan bantahan mogok makan. (ln/DT/PTV)

sumber asal

No comments: