Saturday, April 11, 2009

CHECHNYA Seru Poligami & Bakal Jajah Rusia

Chechnya, Presiden Republik Chechnya, Rusia, Ramzan Kadyrov (Ramadhan Qadaruf), menyeru kalangan laki-laki dari rakyatnya, baik yang belum menikah atau pun yang sudah, untuk menikahi lebih dari satu perempuan, alias berpoligami.

Seruan Kadyrov tersebut dikemukakan dalam wawancaranya dengan harian Rusia pro-pemerintah Rusiskya Jazita pada hari Selasa (7/4) lalu. "Saya berpendapat dan berkeyakinan, jika kita, para lelaki pada waktu ini sangat menghajatkan atas poligami," ungkap Kadyrov.

Apa yang dilontarkan oleh Kadyrov sejatinya sangatlah bertentangan dengan undang-undang Rusia, yang melarang poligami. Harian berbahasa Arab yang terbit di Washington, USA, Afaq (10/4) melaporkan, jika apa yang distatemenkan Kadyrov adalah usaha penegasan independensi republik yang tengah dipimpinnya, yang majoriti penduduknya beragama Islam, dari sentralitas pemerintahan di Moscow.

Kadyrov sediri menegaskan hal tersebut. "Di Rusia memang undang-undang negara tidak membolehkan poligami. Tetapi saya hendak menegaskan kepada rakyat saya, bahawa siapa saja kaum lelaki Chechnya yang memiliki keinginan sekaligus kemampuan material dan mental, hendaklah mereka berpoligami," kata Kadyrov.

Presiden republik yang sempat bergolak dengan pemimpin pusat Rusia itu menegaskan, di Chechnya jumlah perempuan lebih banyak dari jumlah pihak laki-laki.

"Di Chechnya, jumlah perempuan melebihi jumlah laki-laki. Tentu saja kaum perempuan memerlukan kepada sandaran hidup mereka. Dan saya fikir poligami adalah salah satu penyelsaian terbaik," ungkapnya.

Ditambahkannya, meski pemeritahan pusat di Moscow melarang hukum poligami, tetapi hal tersebut boleh menjadi pengecualian bagi republik Chechnya.

Sejak menjawat sebagai Presiden Republik Bahagian Chechnya pada tahun 2007 silam, Ramzan Kadyrov mampu memainkan diplomasi yang cantik dengan pemerintahan pusat di Moscow. Sebelum masa Kadyrov, Chechnya dan Rusia memiliki hubungan buruk yang berdarah-darah. Hubungan tersebut mulai berubah menuju lebih baik semenjak diperintah oleh Kadyrov.

Selain itu, Kadyrov juga banyak melakukan reformasi di dalam tubuh pemerintahan Republik Bahagian Chechya. Ia juga banyak menerapkan undang-undang Islami dalam pemerintahannya, seperti penganjuran para perempuan Muslimah Chechnya untuk memakai jilbab di tempat bekerja mereka, baik di instansi pemerintah atau swasta.

Di pihak yang lain, Moskwa sendiri memberikan kelonggran dan autonomi penuh kepada Kadyrov untuk mengurusi negaranya secara lebih bebas dan terbuka. Autonomi tersebut bahkan tercatat sebagai yang terlonggar dibanding republik bagian Rusia lainnya.

Sebagian pengamat politik sayap kanan Rusiakhuatir akan autonomi yang luas ini. Mereka takut jika pada suatu saat nanti, Cechnyalah yang justru akan "menjajah" Rusia. (rjz/afq/L2 Cairo)

sumber

1 comment:

Rozaidee said...

layari blog kami...ebooket.blogspot.com
kami menjual ebook dengan harga yang berpatutan.tajuk buku seperti dibawah:
1(kisah mujahiddin perang bosnia 1992-1995
2)chechnya:perang yang tiada noktah