Thursday, October 29, 2009

Paderi Jerusalem: Mari Bela Al-Aqsa

Seorang Uskup di Jerusalem yang bernama Atallah Hanna yang juga merupakan salah satu tokoh Kristian Ortodoks Rom Jerusalem mendesak semua gereja di dunia untuk membantu membela Masjid Al-Aqsa dari serangan Israel.

Uskup Agung Atallah Hanna menyerukan kepada seluruh semua umat Islam dan Kristian untuk bersatu dalam rangka mencegah serangan dan penodaan terhadap Masjid Al Aqsa.

Seruan ini datang setelah pasukan khusus Israel menyerang Masjid Al-Aqsa di wilayah pendudukan Jerusalem Timur, dengan menembakkan peluru karet dan tabung gas air mata.

Hanna mengatakan dalam sebuah pernyataan, "Kami menyerukan semua gereja Kristian di dunia untuk berdiri menentang tindakan Israel terhadap Al Aqsh dan tindakan diskriminatif terhadap saudara-saudara Muslim kami di Palestin."

Dinyatakan olehnya bahwa orang umat Kristian Palestin juga mesti melindungi tempat-tempat suci umat Islam, Hanna kemudian berkata "Kami, sebagai orang Kristian di Palestin,akan melihat setiap serangan terhadap tempat-tempat suci umat muslim sebagai serangan terhadap tempat suci kami juga. Kami berdiri dengan Masjid Al Aqsa, dan kami sangat mengutuk pengepungan dan serangan-serangan yang dilakukan oleh Israel terhadap Masjid Al Aqsha."

Hanna juga mengatakan bahawa Israel berusaha untuk menghancurkan semua tempat suci, kecuali tempat suci umat yahudi, sembari mengingatkan bahawa Israel sebelumnya juga pernah menyerang gereja Ortodoks Rom.

Kerana larangan dari zionis Israel, warga Palestin tidak boleh masuk ke dalam kompleks Masjid Al Aqsa. Warga Palestin, tidak boleh melaksanakan solat di dalam masjid, seruan azan dan solat pun terpaksa mereka lakukan di luar masjid.

Warga Palestin melaksanakan solat Zuhur di dinding luar masjid Al-Aqsha.(fq/wb)

sumber

1 comment:

al-amiNJ said...

Memang puak Yahudi l.a. tak sudah-sudah memusuhi dan menyusahkan ummat Islam.

Yang ironinya, "ummat Islam" sendiri sudah mengikut jejak langkah Yahudi l.a. dalam tindakan menyusahkan orang-orang yang beriman dari masuk dan keluar dari masjid/surau. Atau pun ini bukan ironi lagi, kerana mereka itu telah membenarkan apa yang Rasulullah s.a.w.a. katakan mengenai ummatnya yang akan ikut jejak langkah Yahudi l.a.

Ummat Islam di negara kita wajiblah bersyukur kerana diberi kebebasan untuk beribadat di masjid/surau. Selama ini mereka bebas masuk dan keluar masjid/surau walaupun dengan kebebasan yang terhad kerana tindakan sebahagian pengurusan masjid/surau yang segera mengunci pintu dan pagar masjid/surau.

Tetapi sejak beberapa tahun kebelakangan ini telah ada satu trend yang menyamai perbuatan Yahudi l.a. dalam menyusahkan ummat Islam dari masuk dan keluar masjid/surau dengan memasang air-condition. Apabila telah dipasang air-cond maka pengurusan masjid/surau buat syarat supaya SENTIASA ditutup semua pintu-pintu masuk ke masjid/surau. Sekiranya ada yang tidak tutup pintu setelah masuk atau keluar dari pintu itu, maka adalah petugas berjiwa Yahudi yang akan menegur dan memarahi orang itu.

Yang saya perhatikan ialah, apabila ramai orang hendak masuk ke dalam dewan solat, ada setenagh orang apabila telah masuk, dia akan segera tutup pintu tanpa pedulikan ada orang dibelakangnya yang ingin masuk sama. Bukankah ini satu kebiadapan dan kurang ajar. Tak pernah dalam sejarah berlaku seperti ini. Menyakiti orang yang beriman seperti ini adalah satu dosa yang besar (sekiranya setiap hari diulang-ulang melakukannya)

Selama ini semua ummat Islam sejak dari zaman Nabi s.a.w.a. bebas masuk dan keluar dari pintu masjid/surau kerana memang pintu masjid/surau memang sejak dari dulu terbuka untuk ummat Islam dan tidak ditutup (semasa waktu awal solat terutamanya). Tidak ada sikit pun masalah kerana pintu masjid/surau terbuka. Tidak ada masalah ketidakselesaan kerana berada dalam masjid/surau tanpa aircond.

Orang-orang yang bodoh dari ummat Islam hari ini telah meletakkan keselesaan air-cond yang sikit dari kebebasan masuk dan keluar masjid/surau. Kebebasan yang dinikmati oleh ummat Islam selama ini hendaklah dihargai dan dipertahankan. Apa guna keselesaan yang sikit dan yang tidak seberapa air-cond sekiranya ummat Islam diperpayahkan dan dipersusahkan daripada masuk dan keluar masjid/surau???

Saya sangat sangat menghargai kebebasan itu lebih dari air-cond yang bukannya wajib dan bukannya fardhu ain di adakan di masjid/surau.

Apakah puak-puak berjiwa Yahudi itu akan insaf dan sedar apabila golongan Yahudi Dajjaal memerintah Malaysia dan mengadakan berbagai sekatan dan kesusahan ke atas ummat Islam dari masuk dan keluar masjid/surau? Saya takut sekiranya puak-puak berjiwa yahudi itu akan bersama Yahudi dan Dajjal, maka kalau begitu kalau saya hidup masa itu saya akan angkat senjata (insyaAllah) memerangi mereka dan samada saya syahid atau mencapai kemenangan insyaAllah.

Kepada puak-puak yang mengikut jejak langkah Yahudi l.a. itu, berhentilah dari menghina dan menyusahkan orang-orang yang beriman dari masuk dan keluar dari masjid/surau. Sesiapa yang degil pasti tidak akan selamat dari hukuman Allah yang Maha Pendendam. Pengurusan masjid dan surau hendaklah dibersihkan dari puak yang berjiwa Yahudi l.a. yang lebih banyak idea bagaimana hendak menyusahkan ummat Islam dari datang ke masjid/surau daripada idea bagaimana hendak mengajak ummat Islam sekitarnya mengimarahkan masjid/surau.

Sekian.