Saturday, January 31, 2009

Kepulangan Erdogan yang Meriah

30-01-2009

ardogan-afp-jpg.jpgPerdana Menteri Turki Reçep Tayyip Erdogan menjadi perhatian antarabangsa kerana berani berbalah secara terbuka dengan Presiden Israel Shimon Peres. Khamis lalu di KTT Davos, Erdogan keluar dari debat tentang Jalur Gaza. Menariknya, Turki dan Israel selalu menganggap diri mereka sebagai sekutu, tetapi hubungan kedua negara dingin sejak Perdana Menteri Erdogan berkuasa. Perang di Gaza juga nyaris membuat Turki memutuskan hubungan Israel. Masih belum jelas apa dampak konflik terbuka di Davos, yang jelas di dalam negeri Perdana Menteri Erdogan makin popular. Laporan koresponden Dorian Jones dari Istambul.

Di pagi hari ribuan orang berkumpul di bandaraya Istanbul, Turki menyambut kedatangan pahlawan mereka, Perdana Menteri Reçep Tayyip Erdogan. Pemerintah memerintahkan kereta-kereta bawah tanah beroperasi agar masyarakat dapat pergi ke bandar dari pelbagai tempat di kota tersebut.

Aluan Masyarakat
Masyarakat Turki mengalu-alukan "Kami banggga akan dirimu dan kami akan selalu mendukungmu" ketika Erdogan keluar dari pesawat. Sewaktu berucap di depan massa, Erdogan jelas kelihatan berapi-api:

Reçep Tayyib Erdogan: Kita menyatakan satu hal, apa itu? Kita katakan kita akan tegar berdiri, tapi tidak akan bertikai. Kita tegar berdiri, dan terus berdiri tegar. Inilah yang diharapkan dari bangsa Turki.

Keputusan Erdogan untuk meninggalkan ruang diskusi dengan Presiden Israel Shimon Peres mendominasi media Turki. Sebelum meninggalkan tempat itu beliau mengucapkan kecaman panjang ke arah Presiden Peres, "Kamu membunuh anak-anak di Gaza" demikian kata Erdogan. Dan masyarakat di jalan-jalan Istambul kebanyakan mendukung sikap keras yang dilontarkan Perdana Menteri Turki ini.

Suara Rakyat: Saya sokong Perdana Menteri, penting untuk bicara soal apa yang terjadi di Gaza, kerana dunia membisu. Ia benar kerana sudah berbuat demikian.

Kedudukan Penengah Turki
'Walk-out' Erdogan di Davos adalah klimaks dari rangkaian kritikan pedas sehubungan ofensif Israel di Gaza. Awal Januari ini Erdogan mengutuk Israel sehubungan perlakuan mereka, menuduh pemerintah Tel Aviv melakukan kejahatan kemanusiaan, dan menyerukan agar Israel dikeluarkan dari keanggotaan PBB.

Biasanya Israel dan Turki punya hubungan yang cukup kuat. Dan retorik anti-Israel ini mengejutkan banyak negara di dunia. Hubungan baik dengan Israel dan negera-negara Arab semakin menguatkan posisi Ankara sebagai penengah di wilayah tersebut. Selama 18 bulan terakhir Turki menjadi perantara antara Israel dan Syria. Tapi pembicaraan berakhir setelah ofensif Israel di Gaza. Pengamat politik Nuray Mert mengatakan sikap Erdogan yang keras boleh berakhir dengan krisis diplomatik yang serius.

Nuray Mert: Ini merosakkan citra kami, kerana Turki ingin tampil sebagai kekuatan penengah di Timur Tengah, atau sebagai kekuatan neutral. Dan reaksi peribadi Perdana Menteri terhadap warga Palestin dan konflik Gaza dinilai dari kenyataan bahawa dia beraliran Muslim dan tidak suka Israel.

AK Pro-Hamas


Sejak Erdogan dan Parti Ak-nya berkuasa, semakin berkembang keraguan dan tuduhan baik dari dalam maupun luar negeri mengenaiErdogan dan partainya Islam ini. Dukungan kuat Erdogan terhadap Hamas dan kemarahan terakhirnya terhadap Israel semakin memperkuatkan tuduhan tersebut. Tetapi Perdana Menteri Turki itu menyatakan peranan baru pemerintahnya sebagai penengah antara Hamas dengan negara-negara Arab. Inilah pesan yang ingin disampaikan Erdogan kepada perantara Timur Tengah Amerika Syarikat yang baru George Mitchell, yang akan berkunjung ke Turki Ahad ini. Tetapi para penganalisa menyatakan sikap permusuhan di Davos akan menyebabkan Amerika dan Israel menganggap Turki sebagai satu pengganggu dan bukannya sebagai pendukung proses perdamaian.

sumber

Video- Debat Erdogan dengan Peres

Erdogan Wira Turki & Umat Islam

Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan mendapat sambutan bak seorang pahlawan ketika tiba di negerinya dari pertemuan Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss.

Sekitar 5,000 orang bersorak-sorai sambil melambaikan bendera Turki dan bendera Palestin ketika pesawat yang membawa Erdogan menyentuh landasan hari Jumaat pagi waktu tempatan.

Rakyat Turki memuji ketegasan sikap Erdogan saat berdebat dengan Presiden Israel Shimon Peres tentang agresi brutal Israel di Gaza dalam Forum Davos. Seperti diberitakan, Erdogan melakukan aksi 'walk out' sketika berdebat dengan Peres, kerana moderator debat David Ignatius-kolomnis akhbar Washington Post-tidak memberi kesempatan pada Erdogan untuk menjawab argumen Peres tentang perang Israel di Gaza.

Ignatius hanya memberikan waktu satu minit kepada Erdogan untuk membalas pemaparan Peres yang memberikan justifikasi terhadap serangan brutal Israel ke Gaza. Kesal dengan sikap Ignatius yang juga beberapa kali memotong pernyataannya, Erdogan langsung meninggalkan kerusinya sambil berkata pada Peres, "Engkau pembunuh!" (ln/aljz)

sumber

Arkib Berita JANUARI 2009

Friday, January 30, 2009

Hospital Jordan mengadap 370 keadaan mangsa Gaza.


Raja Abdullah telah meminta Hospital Ketenteraan Jordan untuk merawat mangsa-mangsa dari Gaza bagi melaksanakan khidmat mereka sebagai doktor. Jordan telah membawa masuk mangsa-mangsa dari Gaza pada 28/1 dan telah berdepan dengan 370 keadaan mangsa.

Video- Sejarah Kedatangan Yahudi ke Palestin



Betul-betul macam pendatang haram tak bermaruah. Atas sokongan tentera British, mereka yang merempat dan menjadi bangsat di dunia merompak tanah rakayat Palestin. Anak cucu mereka inilah yang sekarang sedang membunuh umat Islam di Palestin.

Video- Palestin Asalnya Sangat Indah



Dulu... setiap kali menunaikan fardhu haji, umat Islam akan ke 3 buah masjid utama. Salah satunya ialah Masjidil Aqsa. Banyak tempat yang menjadi daya tarik pelancong. Kini, puas hatikah kita dengan pergi ke dua buah masjid saja?

Video- Terowong di Gaza Kembali Aktif



Mereka terpaksa membina terowong demi terowong kerana itu sajalah jalan untuk mendapatkan makanan dan bekalan. Srangan jet tidak akan menghapuskan terowong-terowong ini. Ia boleh dihapuskan dengan membuka perbatasan.

PM Turki Malukan Presiden Israel dalam Debat

Hubungan Israel-Turki Israel memasuki babak baru yang dramatis. Dalam pertemuan di Davos, Swiss minggu ini, Perdana Menteri Turki, Recep Tayyip Erdogan tanpa diduga dengan berani meninggalkan forum pembicaraan ekonomi dunia setelah bertengkar dengan Presiden Israel, Shimon Perez, Selasa malam (27/01). Erdogan tanpa rasa takut berdebat panas dengan Perez tentang agresi Israel di Jalur Gaza.

"Kamu membunuh manusia." kata Erdogan keras kepada Perez. "Apa yang kamu lakukan tidak bersifat kemanusiaan!"

Membalas perkataan Erdogan, Perez langsung memotong dengan panas, "Apakah anda sungguh benar-benar mengerti akan situasi di mana ratusan roket berhamburan dan menyerang perempuan dan kanak-kanak? Ada apa dengan anda?" katanya.

Erdogan tidak terima perkataan Perez, dan dia meminta waktu kepada moderator untuk kembali bicara. Namun, dia hanya diberikan waktu satu minit saja. "Kamu Israel tidak pernah mahu mendengar."

Setelah itu, Erdogan pun berkata, "Bagi saya pertemuan Davos sudah selesai. Saya tidak diizinkan untuk berbicara di sini. Perdana Menteri kamu, Ohud Olmert, mengatakan sangat senang memasuki Palestin dengan kereta kebal, peluru dan roket, dan membunuh warganya." ujarnya dengan nada tegas kepada Perez, yang langsung disambut dengan tepuk-tangan para hadirin. Setelah itu, Erdogan pun meninggalkan forum dan dengan muka masam melewati Perez yang tampak tertekan. Erdogan mengatakan tak akan menghadiri lagi forum itu.

Perkataan Erdogan di atas langsung membuat Shimon Perez mengkerut. Dia kelihatan tidak selesa dalam pertemuan itu. Perdana Menteri Kjell Magne Bondevik dari Norway berkata, "Saya tidak pernah melihat Perez seperti itu. Dia mungkin sedar bahawa seluruh dunia sekarang sedang memusuhinya. Saya sedih Erdogan meninggalkan forum."

Dukungan untuk Erdogan datang dari banyak pihak. Menteri Luar Negeri Mesir, Moussa, yang selama debat hanya diam saja, berkomentar, "Sikap Erdogan boleh dipahami. Israel memang tidak pernah mendengarkan sesiapapun."

Hubungan Turki dengan Israel memang menjadi buruk ketika Israel melancarkan Operasi Cast Lead ke Gaza. Recep Tayyip Erdogan adalah satu dari sedikit pemimpin negara yang secara terang-terangan mengecam Israel. (sa/wb/jp)

sumber

Mencari Muslim di Kunming, China


Masjid di Sha Tian, sebuah penempatan Islam yang mempunyai 15 buah masjid.


Pada 27 Disember 2008, saya bertolak dengan kapal terbang dari Guangzhou ke Kunming. Rakan saya, Harun seorang Cina Muslim menanti di lapangan terbang Kunming walaupun kapal terbang ini belum bertolak dari Guangzhou. Perjalanan kami itu mengambil masa dua jam 40 minit.

Kunming adalah sebuah bandar seolah-olah seperti bandar Ipoh tetapi orang Islam tidak ramai di sini. Pada keesokannya, kami bertolak ke Jian Shui, suatu bandar kecil, kira-kira 220 km dari Kunming yang mempunyai kira-kira 30 peratus orang Islam. Kami dibawa oleh Harun ke satu madrasah tempat beliau pernah menimba ilmu.

Kami disambut dengan meriah oleh Ustaz Ibrahim, mudir di situ serta pelajar-pelajar lain yang berjumlah kira-kira 40 orang.

Kemudian, kami dibawa oleh Harun serta rakan-rakannya ke sebuah penempatan Islam kira-kira 50 km dari Jian Shui. Penempatan ini bernama Sha Tian dan kawasannya tidaklah besar tetapi mempunyai kira-kira 15 buah masjid yang terdiri daripada masjid lama dan baru dengan pelbagai saiz.

Selain itu, di sini juga terdapat banyak madrasah-madrasah di mana beratus-ratus orang pelajar mempelajari agama Islam dan bahasa Arab. Selain itu, terdapat ramai gadis-gadis Muslim yang bertudung dan berpurdah.

sumber

Catatan Yayasan Salam Malaysia di Gaza

SEMALAM aku dan rombongan Yayasan Salam Malaysia meronda lagi. Aku dibawa dalam sebuah bas yang disediakan khas oleh pemerintah Gaza meninjau beberapa kawasan yang musnah akibat bedilan tentera Zionis Israel.

Beberapa orang Ahli Parlimen dari Maghribi turut serta dalam rombongan itu. Mereka mendapat layanan istimewa daripada pemimpin Hamas kerana Maghribi menghantar kira-kira 20 doktor untuk membantu beberapa hospital di sini.

Lawatan pertama hari ini ialah Universiti Islam Antarabangsa Gaza, salah sebuah universiti terbesar di Gaza.

Pegawai kanan universiti membawa kami mengelilingi kampus, menunjukkan kemusnahan Fakulti Sains terutama beberapa bilik makmal.

Mujurlah universiti itu dibedil pada sebelah malam ketika ia lengang tanpa penuntut. Jika dibuat sebelah siang, saya percaya ramai penuntut akan terkorban, kata seorang pensyarah kanan.

Bangunan makmal itu terletak bersebelahan pejabat pentadbiran utama yang terselamat daripada bedilan.

Namun, cermin tingkap dan pintu pejabat pentadbiran pecah dan kini diganti dengan plastik putih.

“Ia tidak boleh menahan sejuk,” kata Naib Pengarah universiti itu, Husam Khalil Ayesh.

Di sekitar kampus, penuntut berehat di taman sambil menunggu kelas. Mereka kelihatan riang.

Ada yang melambai-lambai kepada kami. Ada juga beberapa penuntut wanita bertudung penuh, yang kelihatan cuma dua biji mata sahaja.

BACA SEPENUHNYA

Agen CIA Muslim Rogol 2 Wanita Islam Algeria

WASHINGTON 29 Jan. - Kerajaan Amerika Syarikat (AS) telah melancarkan siasatan berhubung dakwaan ketua Agensi Perisikan Pusat (CIA) di Algeria merogol sekurang-kurangnya dua wanita Islam dengan memberi dadah dalam minuman mereka.

Laporan ABC News menyebut, pegawai CIA yang telah memeluk agama Islam itu dihantar balik ke AS selepas dua wanita terlibat tampil pada September lepas dengan dakwaan berasingan bahawa mereka dirogol di kediaman rasmi pegawai tersebut di Algiers.

"AS memandang serius sebarang tuduhan salah laku membabitkan mana-mana kakitangan kerajaan AS di luar negara," kata jurucakap Jabatan Negara, Robert Wood, semalam.

Beliau berkata, individu berkenaan sudah pulang ke Washington dan kerajaan AS sedang menyiasat kesnya.

"Agensi ini memandang serius sebarang dakwaan salah laku dan akan mengambil langkah sewajarnya," kata jurucakap CIA, Mike Mansfield.

ABC News turut melaporkan penemuan lebih 12 rakaman video menunjukkan pegawai CIA itu melakukan hubungan seks dengan wanita lain.

sumber

Serangan Roket Angkara FATAH


SEORANG kanak-kanak lelaki Palestin yang cedera dalam serangan terbaru Israel di bandar Khan Younis meraung menahan kesakitan ketika dirawat di hospital Khan Younis, selatan Gaza semalam. -AP


GAZA CITY 29 Jan. - Pesawat perang Israel mengebom sebuah bengkel pengeluaran senjata di Genting Gaza awal hari ini, selepas pejuang Palestin melancarkan sebuah roket ke wilayah Israel.

Israel melancarkan serangan itu, ketika Duta Khas Amerika Syarikat (AS) ke Asia Barat, George Mitchell berada di rantau ini dalam usaha mengukuhkan gencatan senjata yang diisytiharkan lebih 10 hari lalu.

Tiada kemalangan jiwa dilaporkan dalam serangan itu yang dilancarkan oleh Israel sebelum subuh ke atas sasaran di bandar Rafah, dekat sempadan Gaza dengan Mesir.

Saksi dan pejuang Hamas berkata, sebuah bengkel membuat acuan logam mengalami kerosakan.

Sejurus sebelum itu, sebuah kumpulan pejuang yang ada hubungan dengan Parti Fatah pimpinan Presiden Mahmoud Abbas mengaku bertanggungjawab melancarkan sebuah roket ke selatan Israel lewat semalam.

Jet pejuang Israel kemudian melancarkan satu lagi serangan ke atas bandar Khan Younis mengakibatkan 18 cedera, termasuk 11 murid sekolah, seorang wanita mengandung dan seorang polis Hamas.

sumber

Hamas Tolak Gencatan Senjata


LAGI MANGSA KEZALIMAN ZIONIS...Dua kanak-kanak Palestin yang cedera parah dalam serangan terbaru tentera Israel di Khan Younis, Gaza dirawat di hospital bandar itu, semalam. – AFP


BEIRUT 29 Jan. – Pemimpin Hamas yang hidup dalam buangan di Damsyik, Khaled Meshaal (gambar) semalam menolak syarat Israel untuk mengadakan gencatan senjata jangka panjang dengan pergerakan pejuang Palestin itu.

Khaled berkata, Hamas tidak akan menerima syarat Israel yang akan membuka pintu sempadan ke Genting Gaza hanya selepas Hamas membebaskan seorang askar Israel yang ditawan oleh pejuang Palestin di Gaza pada Jun 2006.

“Kami dimaklumkan baru-baru ini tentang syarat-syarat Israel untuk mewujudkan gencatan senjata.

“Kami menolak syarat-syarat itu dan sama sekali tidak akan menerimanya,” kata Khaled.

Perdana Menteri Israel, Ehud Olmert awal semalam berkata, pintu sempadan Gaza “akan dibuka secara tetap” hanya selepas Sarjan Gilad Schalit dibebaskan.

Khaled mengulangi pendirian Hamas bahawa beribu-ribu tahanan Palestin hendaklah dibebaskan dari penjara Israel sebagai pertukaran dengan Schalit.

Hamas enggan mengaitkan pembebasan askar Israel itu dengan pembukaan semula pintu sempadan.

sumber

Apa Nasib 300 Tawanan?

ImagePNN - Sekitar 300 warga Palestin ditangkap tentera bajingan Israel dalam serangan-serangan ke Gaza. Presiden Palestinian Prisoner Society, Qaddura Fares memberitahu PNN yang pihak pemerintah Israel tidak mahu menyatakan nama-nama mereka yang ditangkap. Tidak diketahui siapa yang ditangkap dan ke mana mereka dibawa pergi.

Beberapa puluh tawanan telah dibebaskan. Mereka menceritakan keadaan teman-teman yang masih dalam tawanan yang serba kekurangan terutamanya rawatan dan ubat-ubatan. Lebih kurang 40 orang dimasukkan ke Penjara Al Naqab tanpa kebenaran bertemu Palang Merah, peguam ataupun selimut.


sumber

Zionis Saudi Tak Kurang Hebatnya!

Hari ini sudah lebih 1 bulan Israel membantai Ghazzah. Dilakukan genjatan senjata dan HAMAS menerimanya kerana memikirkan maslahah umat Islam (orang awam yang tidak bersenjata) sehingga hari ini, Israel mengkhianati lagi dengan melakukan lagi penyerangan tidak bertamadun.


Ketika 27 Dis 08 yang lalu, hari demi hari umat Islam seluruh dunia menunggu kenyataan-kenyataan dan dukungan para ulama’ terhadap Palestin. Alhamdulillah, sekian banyak ulama’ semakin berani bersuara setelah lebih 1000 orang gugur bersimbah darah dan ratusan cedera parah. Al-Qardhawi sejak dahulu serius mendukung Palestin walaupun dihentam oleh pelbagai pihak yang berkepentingan dengan Israel.


Namun, disebalik isu Ghazzah, umat Islam tidak akan lupa satu tragedy besar yang menimpa seorang ulama Islam di Arab Saudi, Sheikh ‘Awad Al-Qarni. Beliau ditangkap oleh penguasa Arab Saudi semata-mata mengeluarkan fatwa agar kaum muslimin di Arab Saudi membela Palestin. Polis Arab Saudi menangkapnya tanpa sedikit penjelasan pun.


Dalam masa yang sama, seorang ulama Saudi, Sheikh Shalih Al-Luhaidan, pemimpin tertinggi Majlis Al-Qadha, Arab Saudi mencetus kontroversi dengan mengeluarkan fatwa yang sangat menyakitkan umat Islam. “ Bahawa demonstrasi mendukung Palestin adalah perbuatan fasad fil ‘ard (kerosakan diatas muka bumi)”. Subhanallah. Allahu Akbar ! Apa yang sedang terjadi ini? Ketika puluhan ulama’ memfatwa boikot Amerika & Israel, teruskan demonstrasi mengkritik Israel dan sebagainya, tiba-tiba kenyataan ini terkeluar.


Ketika Imam Samudera menulis buku ‘Aku Melawan Teroris’ dan mengkritik segelintir ulama’-ulama Saudi yang diam apabila umat Islam ditindas dan mengeluarkan fatwa-fatwa menghukum teroris kepada aksi-aksi mujahidin, Al-Qaeda dan sebagainya, menghentam Saudi yang memenjarakan para mujahidin yang terlibat dengan Al-Qaeda, muncullah ustaz-ustaz di Indonesia yang mengaku golongan Salafi ‘asli’ yang menghentam Imam Samudera dengan menyebut “ini hanya kedengkian beliau kepada ulama’-ulama’ Saudi dan pemerintah Saudi yang ikhlas menjaga Daulah Islam Saudi yang bermanhaj Ahlus Sunnah Wal Jama’ah”.


Bahkan Sheikh Shalih sendiri menyebut, “yang mengatakan bahawa Saudi bersama Yahudi dan Amerika, tidak lain hal itu diucapkan oleh orang-orang yang dihatinya ada kedengkian terhadap akidah ini (ASWJ) dan para pemikul serta pembelanya. Kedengkian itu hanya akan menjerumuskan para pemiliknya kepada pelbagai kehinaan dan keburukan”.


Ketika Ghazzah diserang, pemimpin Arab Saudi yang dianggap golongan ‘paling kuat’ Ahlussunnah dan penegak Daulah Islam Saudi entah hilang kemana. Yang pasti, setiap kali bertemu pemimpin Amerika, pelukan erat dan senyum tidak bersalah sering dipaparkan saat Ghazzah dibom dahsyat. Selepas selesai sebentar peperangan, maka keluarlah kenyataan, “kita akan hantar bantuan segera, kewangan dan ubat-ubatan”. Anggapannya, wang yang jutaan itu mampu mengganti nyawa yang sudah terkorban 1300 orang ! Ketika serangan, diam membisu !


sumber

Zionis Melayu. Siapa Mereka?

Majalah Sabili menyifatkan beberapa individu ini adalah Zionis Melayu yang secara diam-diam menjadikan Israel sebagai kawan. Antaranya adalah:


1) Abdul Rahman Wahid (Gusdur), mantan Pres.Republik Indonesia –

a) Mei 2008, beliau ke Amerika untuk memenuhi undangan Shimon Wiesenthal Center (SWC) untuk menerima penghargaan The Jewish Medal of Valor. Dalam majlis tersebut, beliau turut menyatakan ikut serta merayakan Hari Kemerdekaan Israel, sebuah hari dimana bangsa Palestin dibantai secara membabi buta dan diusir dari tanah air. Anugerah medal diterima kerana beliau dilihat sebagai sahabat paling setia dan berani terang-terangan menjadi pelindung Zionis-Yahudi dunia disebuah Negara majority Muslim terbesar seperti Indonesia.

b) 12 Jun 2007, dalam sebuah konferensi bertema Holocaust di Bali pada hari Selasa, Gusdur juga membela Holocaust. Beliau menyebut, Indonesia seharusnya mengakui Negara Israel.


2) Goenawan Mohamad, pendokong Aliansi Kebangsaan dan Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan (AKKBB) - (Islam Liberal) -

a) 2006, beliau menerima penghargaan ‘Dan David Prize’ dan wang langsung bernilai US250.000 di Tel Aviv.

b) Beberapa tokoh AKKBB adalah mereka yang termasuk orang-orang yang merelakan diri menjadi pengikut kepentingan Zionisme Internasional.


3) Delegasi Perdamaian Indonesia – dari Yayasan Lab for All, sebuah yayasan swasta berasal dari AS yang bertujuan untuk memerangi kelompok Islam yang menurut mereka ‘garis keras’.

a) 08 Dis 2007, lima orang anggota delegasi ini menemui Shimon Peres (ketika itu Pres.Israel) berpusat di Jerusalem. Yayasan Lab for All mempromosikan Islam yang bersekutu dengan Zionis Israel dan Gusdur pelindungnya. Pertemuan ini dilakukan salah satunya bertujuan dalam rangka memperingati 60 tahun berdirinya Israel di bumi Palestin.

C.Holland Taylor, pimpinan Yayasan Lab for All mengatakan, Gusdur pernah mengeluarkan sikap yang menolak dan menentang HAMAS dalam isu Palestin.

b) Paling menyedihkan, aktivis Muhammadiyyah, Syafiq Mughni menyatakan kepada Shimon Peres, “ kita berharap suatu waktu Muslim Indonesia boleh bersikap lebih toleran dan mengutamakan demokrasi. Hal ini boleh dilakukan antara lain melalui jalur pendidikan untuk mengubah mental Muslim Indonesia agar lebih bersikap terbuka”. Maksudnya agar Muslim Indonesia boleh menerima Israel sebagai sekutu.


4) Aktivis Muhammadiyyah

a) Media Israel mendedahkan bahawa Prof.Aryono Pusponegoro dan Dr.Sudibyo Markus sebagai wakil pertubuhan Muhammadiyyah turut menandatangani kerjasama dan persetujuan dengan organisasi Kesihatan Israel, Magen David Adom (MDA).


5) Pejabat Tinggi Pemerintah Negara

a) Ketua Kadin (Perdagangan) Pusat, secara rasmi melakukan hubungan bisnes dengan pejabat Kadin Israel.

b) Tentera Nasional Indonesia (TNI), diisyaratkan pernah melakukan pembelian sejumlah senjata api jenis senapang sniper seperti Galil-Galatz produk Israeli Military Industries (IMI) beberapa tahun lalu.

c) Tenaga-tenaga medis Indonesia dikirim ke Israel dalam rangka pelatihan Intersive Care Unit (ICU). Bahkan, banyak peralatan ICU yang ada dirumah sakit di Indonesia dibeli dari Israel – didedahkan oleh seorang doctor bedah Indonesia.


6) Ulil Abshar Abdalla, coordinator Jaringan Islam Liberal (JIL)

a) Beliau menganggap aksi-aksi demonstrasi membantah Israel di Indonesia hanya diikuti oleh sebahagian kecil dari umat Islam di Indonesia. Bahkan mereka yang tidak ikut serta dalam aksi ini tidak boleh menggambarkan seluruh keseragaman umat Islam yang ada di Jakarta. “ Ini menggambarkan bahawa mereka yang bersemangat mengangkat isu Palestin itu bukan dari kelompok Islam arus utama seperti Nahdhatul Ulama (NU), Muhammadiyyah, Al-Irsyad, Al-Washiliyyah, Persis dan lain-lain. Ada kecenderungan bahawa isu Palestin menjadi semacam identity yang membezakan antara kelompok dengan kelompok lain dalam umat Islam”.


Catatan: Teori Ulil Abshar terbantah kerana hari ini bukan sahaja kelompok Islam yang melakukan aksi solidarity Palestin, tapi seluruh elemen bahkan seluruh dunia melintasi agama.


7) Mohammad Gontor Ramli, tokoh JIL dan pendokong AKKBB

a) Dalam tulisannya beliau menyebut sama seperti ucapan Menteri Luar AS, Condoleeza Rice yang menuduh HAMAS punca penyerbuan Israel ke Ghazzah.

“ Kita juga menjumpai adanya kemunduran pada posisi HAMAS yang menguasai jalur Gaza saat ini, yang beberapa tahun sebelum ini menjanjikan harapan dan perubahan bagi dunia internasional dengan mengikuti pilihanraya dan meninggalkan pendekatan senjata dalam menyelesaikan konflik dengan Israel. Namun, kerana perpecahan dalaman di Palestin khususnya HAMAS dan FATAH, HAMAS seolah-olah kembali ke habitatnya (angkat senjata). Masa depan, Hamas perlu kembali kepada jalur jihad diplomasi dan perundingan untuk meraih dukungan dunia internasional”. - Harian Ibu Kota, terbitan Jakarta 31 Dis 08.


8) Siti Musdah Mulia, tokoh JIL

a) 2009, ketika Front Pembela Islam (FPI) membuka pendaftaran untuk jihad ke Palestin, beliau memperli FPI dengan menyebut “salah satu bentuk sikap sinis kita kepada kelompok Islam yang ingin mengirimkan relawan jihadnya ke Palestin adalah menderma darah untuk Palestin”. – ucapan di Taman Menteng, Jakarta, program Mimbar 1000 Harapan: Doa Untuk Munir dan Korban Perang di Gaza.


9) Luthfi Assyaukanie, tokoh JIL

a) Beliau mengunjungi Israel dan melaporkan dalam facebook:

“ saya baru sahaja melakukan perjalanan ke Israel. Banyak hal berkesan yang saya peroleh dari negeri itu, dari soal kota tua yang kecil namun penuh memori konflik dan darah, Tel Aviv yang cantik dan eksotis, hingga keramahan orang-orang Israel. Saya kira siapa pun yang menjalani pengalaman seperti saya, akan mengubah pandangannya terhadap Israel dan orang-orangnya”.


“ Kecerdasan orang-orang Israel diatas rata-rata manusia. Ini bukan sekadar mitos yang biasa kita dengar. Setiap 2 orang Israel yang saya jumpai, ada 3 yang cerdas. Mungkin ini yang menjelaskan kenapa bangsa Arab yang berlipat jumlahnya itu tidak pernah boleh menandingi Israel”.


“ Orang-orang Israel akan membela setiap jengkal tanah mereka yang bangunkan dari bumi yang tandus menjadi sepotong syurga. Bahawa mereka punya alasan sejarah untuk melakukan itu, itu adalah hal lain. Pembangunan bangsa seperti kata Benedict Anderson, tidak banyak terkait dengan masa silam, ia lebih banyak terkait dengan kesedaran untuk menyatukan sebuah komunitas. Bangsa Yahudi melalui doktrin Zionisme telah melakukan itu dengan baik”.


Catatan: Masih banyak catatan dari beliau seperti pengakuannya masuk secara bebas ke sinagog (tempat sembahan Yahudi) untuk merayu kepada tuhan ditembok ratapan dan keluar masuk gereja, memuji-muji Israel yang orang-orangnya cenderung bersahabat.


sumber

BDC- Tangan Yahudi di Belakang Obama

Blue Dog Coalition, 2009 ini genap berusia 14 tahun, telah berhasil membangun reputasi sebagai dalang serius dan penting dalam arena politik AS. Hanya dalam waktu kurang dari 15 tahun sejak dibentuk tahun 1995, Blue Dog Coalition telah menjadi pemegang semua kewangan yang dikeluarkan oleh negeri Pakcik Sam (Uncle Sam).

Kelompok ini beranggotakan 47 orang dari semua wilayah AS. Tidak sebarang orang layak menjadi anggota Blue Dog Coalition, kerana selain mesti menjadi anggota Parlimen AS, keanggotaan Blue Dog Coalition juga mewajibkan garis keturunanan. Ertinya, seseorang yang menjadi anggota kelompok ini, ayah atau keluarganya yang terdahulu juga mesti sudah terlebih dahulu terdaftar sebagai anggota Blue Dog Coalition. Di antara anggota sekarang adalah Mike Arcuri , Joe Baca, John Barrow, Melissa Bean, Marion Berry, Sanford Bishop, Dan Boren, Leonard Boswell (IA-3), Allen Boyd, Dennis Cardoza, dll.

Pada awalnya, Blue Dog didirikan sebagai kelompok tandingan bagi Parti Republikan yang selalu memilih anjing berwarna kuning dalam surat suara. Selama bertahun-tahun, Parti Republikan yang sosialis sebelumnya menguasai pilihan raya AS. Pada pilihan raya 1994, kendali itu mulai diambil alih oleh Demokrat, yang merupakan kumpulan politisi Yahudi di AS.

Blue Dog Coalition terbentuk pada kongress anggota Demokrat yang ke-10 di Bangunan Parlimen, dan merupakan instruksi langsung pembesar Yahudi. Mereka kemudian perlahan-lahan mengubah visi-misi Demokrat. Terobosan mereka yang terkenal adalah "Blue Pups" tahun 1998, 2000, 2002, 2004, dan 2006 yang langsung menumbangkan semua suara Republik yang pada tahun 1994 masih menjadi incumbent yang kuat.

Koalisi ini mengkhususkan diri dalam aktiviti fizikal dan keuangan AS, mengatur ke mana arah pembelanjaan AS setiap tahun. Salah satu pos terbesar mereka adalah menjalin kerjasama dengan pelbagai akhbar harian dan majalah. Selama tiga kali pergantian presiden AS, mulai dari Bill Clinton, George W. Bush, sampai sekarang Barack Obama, kelompok Yahudi ini selalu mendapatkan tempat dan diberi keleluasaan. Hampir setiap presiden AS, termasuk Obama, tidak pernah berani mengutak-atik posisi Blue Dog Coalition.

Salah satu kejadian yang pernah membuat mata warga AS membelalak, dan terutama pengamat ekonomi asal negeri itu adalah ketika Blue Dog Coalition menyetujui Bush membuat pinjaman bank yang melebihi jumlah pinjaman yang telah dibuat oleh semua 42 presiden AS sepanjang sejarah sebelumnya. Departemen Kewangan AS mencatat pinjaman semua presiden AS yang lalu, dari tahun 1776 hinnga 2000 "hanya" sebanyak US$ 1,01 trilyun, sedangkan Bush, dalam masa empat tahun sebelum pensiun telah meminjam US$ 1,05 trilyun. Wang ini kemudian sebahagian besar dilokasikan untuk membiayai perang di Iraq, Lebanon, Afghanistan dan yang terbaru di Gaza.

Selas (28/01) Blue Dog Coalition telah berhasil membuat Obama mengeluarkan dana sebesar US$ 819 trillion sebagai rencana pemulihan ekonomi AS, yang dana ini akan kembali digunakankan untuk menguatkan Yahudi di AS dan dunia. (sa/berbagaisumber)

sumber

Misy'al: Mari Tukar Shalit dengan Tahanan Palestin

Di tengah perayaan kemenangan Gaza di Doha, Ketua Biro Politik Hamas, Khalid Misy'al dalam ucapannya menegaskan askar Israel, Gilad Shalit yang ditawan Hamas, kebebasannya tidak boleh disamakan dengan dibukanya perbatasan. Sikap ini sebagai jawaban atas permintaan PM. Israel, Ehud Olmert kepada Hamas untuk melepaskan askarnya yang ditawan sejak tiga tahun silam itu.

Dalam acara yang bertajuk "Kemenangan Gaza" tersebut, Khalid Misy'al mengatakan, "Hamas tidak akan menyamakan harga pembebasan Shalit dengan membuka perbatasan, Shalit hanya boleh ditukar dengan bangsa Palestin yang ditawan oleh Israel" jelas Misy'al melalui ucapan secara langsung yang ditayangkan pelbagai stesen TV di Jazirah Arab.

Pernyataan ini mementahkan kembali tawaran Israel yang disampaikan Olmert kepada George Mitchell, utusan Presiden AS, Barak Obama untuk Timur Tengah. Olmert mengatakan, "Pembukaan perbatasan memiliki kaitan dengan kebebasan Gilad Shalit" jelasnya kepada Mitchell.

Olmert juga menyampaikan kepada utusan AS itu, bahawa di tengah keadaan Gaza yang lemah akibat serangan selama 22 hari dari militer negerinya, Presiden Palestin, Mahmud Abbas diharap segera memanfaatkan peluang tersebut guna memperkuat pengaruh pemerintahannya di Gaza.

Pernyataan Olmert ini mendapat bantahan dari pihak Hamas. Masih dalam pidato yang sama, Misy'al mengulang dakwaannya bahawa kemenangan hakiki telah diraih oleh seluruh kelompok pejuang di Jalur Gaza, "Dan kami atas nama kelompok perlawanan berjanji, tidak akan menghentikan perlawanan hingga embargo terhadap Gaza dicabut dan perbatasan-perbatasan dibuka," tegasnya. (SN/IOL)

sumber