Friday, April 30, 2010

Illuminati-Freemason-Kabbalah dalam Filem Sherlock Holmes (bah. 5)

Holmes juga mengatakan bahawa ordo ini merupakan sebuah kelompok persaudaraan (fraternity) rahsia yang sedari dulu telah mengendalikan kerajaan-kerajaan kuno serta mengadopsi kepercayaan dinasti Fir'aun. Ordo ini memiliki sebuah perkumpulan sangat eksklusif di mana para anggotanya mengenakan baju serba hitam dengan lambang bintang terbalik (Baphomet) di dadanya.

Mirip dengan tokoh antagonis dalam serial Detektif Conan di mana anggota organisasinya berpakaian serba hitam dan memiliki nama samaran yang diambil dari varian minuman keras seperti Vodka, Gin dan Vermouth.

Namun filem yang dibintangi oleh Robert Downey Jr. dan Jude Law ini tidak hanya berhenti degan mempertunjukkan simbol-simbol Freemason seperti Pyramid, Sphinx, Sun-God, Baphomet berikut ritualnya saja. Filem ini bahkan "menentang" umat manusia dengan mengutarakan misi mereka secara gamblang, iaitu mengambil alih kuasa dunia dan menciptakan sebuah tatanan dunia baru (New World Order).

Bagi penonton filem yang"sekadar" menonton, mungkin senario filem yang mengisahkan tentang seorang penjahat yang ingin menguasai dunia terkesan sesuatu yang wajar dan biasa-biasa saja. Tapi bagi pengamat teori konspirasi, filem ini tentu bukan saja tentang seorang penjahat yang akan dikalahkan seorang jagohan. Filem ini sudah kelewat eksplisit dalam menjajakan teori globalis mereka. Simbol-simbol yang digunakan, momentum yang dilakukan, kepercayaan yang dianut, serta slogan-slogan konspirasi yang sangat "telanjang" itu tidak menunjukkan kepada hal lain kecuali kepada sebuah konklusi bahawa filem ini adalah film Freemasonry-Illuminaty, dan filem ini merupakan filem globalis-konspiratif.

Bagaimana tidak? Lord Blackwood dalam adegannya dengan terang-terangan menyatakan ambisinya untuk merombak dunia dan menciptakan sebuah tata dunia baru dengan slogan-slogan Freemason seperti "We will remake the world" atau "A new order begins now…"

Jika dirujuk, ternyata doktrin ini juga terdapat dalam wang satu dollar AS dan termaktub secara jelas dengan slogan berbahasa latin "Novus Ordo Seclorum" yang bererti "New World Order." Ini adalah misi kaum globalis untuk menjadikan dunia ini di bawah kendali mereka. Menjadikan dunia ini sebagai sebuah "great empire" dengan satu pimpinan (E Pluribus Unun) yang tanpa batasan negara, budaya maupun agama. Semuanya serba global dan plural.

Jika ditelaah, kenapa slogan-slogan Freemason tersebut dapat "merembet" ke dalam pecahan satu dolar Amerika? Hal tersebut tidak lain kerana wang 1 dolar AS ini sebenarnya dirumuskan dan disahkan oleh sebuah pasukan khusus yang terdiri dari Benyamin Franklin, Thomas Jefferson, John Adam dan Pierre du Simitiere yang semuanya adalah anggota Freemason tingkat ke-33.

Mereka adalah pengikut Adam Weishaupt yang telah terdoktrin oleh dogma-dogma Illuminatinya sehingga tak hairan jika mereka memasukkan logo-logo Kabbalis-Illuminatis berikut buku karya Adam Weishaupt yang berjudul "Novus Ordo Seclorum" sebagai slogan utama dalam pecahan satu dolar tersebut. Itu ertinya, bahwa infiltrasi Freemason ke dalam pemerintahan Amerika sudah lama bercokol kuat dan menjadi motor penggerak negara adikuasa tersebut.

Lebih jauh dari itu, di dasar simbol piramid tersebut tertuliskan "MDCCLXXVI" yang bererti tahun "1776" iaitu tahun dimana Adam Weishaupt menyelesaikan penulisan buku tersebut tepatnya pada tanggal 1 Mei 1776. Dalam buku yang disusun selama lima tahun oleh Weishaupt itu, ia menggagaskan di dalamnya tentang konsep, doktrin dan teori sebuah pemerintahan global. Bahkan jika diteliti satu-persatu simbol yang terdapat dalam wang satu dollar AS akan ditemukan tentang pesan rahsia yang sangat mengagetkan, seperti logo burung phoenix yang membawa panah dan daun berjumlah 13, bintang yang berjumlah 13 dan membentuk titik-titik heksagram (bintang David), slogan "Annuit Ceoptis" (limpahan karunia) dan "E Pluribus Unun" (satu pemerintahan dunia) yang juga terdiri dari 13 huruf, dll. yang semuanya memiliki falsafah konspirasi tersendiri.

Apa yang dikatakan Blackwood dalam filem ini sesungguhnya bukan sekadar fiksyen semata, kaum globalis-pluralis saat ini memang telah merencanakan hal itu secara matang dan teroganisir. Bahawa dunia ini akan dijajah sehingga mereka membungkuk ketakutan, perang saudara akan diciptakan sehingga membuat mereka semakin lemah, lalu ketakutan itu akan dijadikan sebagai senjata untuk mengendalikan mereka.

Dalam cerita ini, Blackwood menggunakan kekuatan "magisnya" untuk melindungi para pengikutnya yang loyal, ia bahkan tak segan-segan membunuh Standish –salah satu anggota ordo– yang menolak untuk tunduk di bawah kekuasaannya. Selain itu, untuk melancarkan misinya ini ia memanfaatkan kekuatan polis. Ia juga ingin mengawal parlimen Inggeris sebagai langkah awal untuk mendominasi dunia.

bersambung...

1 comment:

Hadis said...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Dan Maha Penyayang.

Sesungguhnya perancangan mereka hanyalah untuk menguji akan kekuasaan ALLAh..Allah hanya menguji akan makhluk ciptaanNYA sama ada mereka beriman dengan ALLAh atau sebalinya. Sesungguhnya Azab yang pedih telah tersedia bagi yang mereka yang ingkar perintah pencipta-NYA dan nikmat yang baik untuk mereka yang beriman kepadaNya.

Segala Puji Bagi Allah,Tuhan Semester Alam.