Saturday, November 19, 2011

Sejarah Sultan Muhammad Al-Fateh

Artikel ini sudah diterjemah ke bahasa Melayu Indonesia. Ia diletakkan di bahagian bawah.


PENGENALAN


Sultan Muhammad II yang lebih dikenali sebagai Sultan Muhammad al-Fateh (Pembuka Konstantinople) ialah salah seorang tokoh pejuang Islam dalam kalangan pemerintah selain beberapa orang lagi dalam kelompok yang sama seperti Sultan Salahuddin al-Ayyubi (Penyelamat Jerusalem) dan Sultan Saifuddin Muzaffar al-Qutuz (Penghancur Monggol). Dia menerajui umat Islam melalui Empayar Uthmaniyyah yang berpusat di Turkistan (Turki). Gelaran “Al-Fath” itu bersempena kejayaannya ‘membuka’ Konstantinople.


Imam Ahmad meriwayatkan bahawa Nabi Muhammad saw pernah berkata: “Konstantinople akan ditakluki oleh tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, dan tenteranya adalah sebaik-baik tentera.”


Hadis ini telah membakar semangat sekian banyak tokoh dan tentera Islam untuk menakluki dan ‘membuka’ Konstantinople yang terkenal dengan keutuhan tembok berlapisnya. Dari semasa ke semasa ada saja perwira yang mahu diri mereka memenuhi maksud hadis Nabi itu. Sejak zaman para sahabat sehingga 800 tahun kemudiannya, pelbagai kempen ketenteraan dilakukan namun kesemuanya gagal menembusi tembok Konstantinople. Konstantinople yang berada dalam Empayar Byzantine ini sangat penting kerana ia merupakan laluan utama untuk ‘membuka’ Eropah keseluruhannya. Runtuh sahaja pintu Eropah, bermaksud mudahlah untuk sesiapa sahaja menerobos ke luar sana.


Tuhan menzahirkan kebenaran kata-kata Nabi Muhammad saw itu melalui Sultan Muhammad al-Fateh. Namun kita kena memahami satu perkara, iaitu Konstantinople dibuka sekurang-kurangnya dua kali. Sultan Muhammad al-Fateh ialah pembuka yang pertama manakala pembuka utamanya akan datang tidak lama lagi. Bahagian ini akan dibincangkan dengan lebih lanjut di bawah nanti.


Seorang sahabat Nabi bernama Abu Ayyub al-Ansari menemui kesyahidannya berhampiran tembok kota Konstantinople. Dia melancarkan serangan pada zaman Kekhalifahan Bani Umayyah. Dikatakan antara hujah Abu Ayyub ke sana ialah kerana dia pernah mendengar Rasulullah saw memberitahu bahawa akan ada seorang lelaki yang akan dikuburkan di sana. Dia berharap agar dialah orangnya. Selain itu, jika dia gagal membuka Konstantinople, dia berharap dapat mendengar derap kuda “sebaik-baik raja dan tentera” itu.



ZAMAN KECIL


Sultan Muhammad al-Fateh dilahirkan pada 30 Mac 1432 di sempadan Turki-Bulgaria. Bapanya Sultan Murad II (1401-1451) seorang yang soleh, handal dalam perang jihad dan mempunyai wawasan yang hebat. Dia memberikan didikan yang sempurna kepada anaknya sehingga Muhammad jadi seorang yang berketrampilan sejak kecil lagi.


Muhammad belajar dan menguasai pelbagai cabang ilmu seperti agama, politik, seni tempur dan beladiri, ilmu peperangan, tasauf, psikologi dan lain-lain. Dia berkebolehan dalam 7 bahasa iaitu bahasa Arab, Turki, Greek, Hebrew, Parsi, Latin dan Serbia. Hal ini menggambarkan kecerdasannya yang luar biasa.


Kekhalifahan Uthmaniyyah yang bermazhab Ahli Sunnah wal Jamaah aliran Asha’irah dan bermazhab Hanbali itu sangat mementingkan ilmu tasauf kesufian. Pihak istana mengamalkan Tariqat Naqshabadiyyah. Para khalifah mempunyai bilik suluk khas mereka. Peribadi yang banyak membentuk rohani Sultan Murad dan anaknya ini ialah seorang mursyid besar Tariqat Naqshabandiyyah iaitu Syeikh Shamsuddin al-Wali, seorang berketurunan Sayyidina Abu Bakar. Dia bertindak sebagai penasihat kepada Kerajaan Turki Uthmaniyyah ketika itu.

Ketika Muhammad masih dalam buaian, Syeikh Shamsuddin pernah berkata kepada Sultan Murad, bahawa bukan baginda yang akan menguasai Konstantinople tetapi anaknya yang ketika itu sedang berada dalam buaian itu.



ZAMAN REMAJA


Muhammad al-Fateh mula memangku jawatan sebagai pemerintah daulah Islam pada tahun 1444 ketika baru berusia 12 tahun. Ketika itu bapanya iaitu Sultan Murad ada urusan di luar kerajaan. Tugas ini dijalankannya dengan baik selama hampir 3 tahun. Pada tahun 1451, ketika usianya 19 tahun, barulah dia secara rasminya menjawat jawatan khalifah. Sultan Muhammad ialah khalifah Uthmaniyyah yang ke-7.


ZAMAN DEWASA


Sultan Muhammad al-Fateh memimpin sendiri 25 kali kempen ketenteraan sepanjang hidupnya. Walaupun dia ketua seluruh umat Islam pada zaman itu, namun dia seorang yang berjiwa rakyat. Dikatakan ketika tentera Islam membina Benteng Rumeli Hisari, Sultan Muhammad membuka serban dan bajunya lalu turut sama menjadi buruh binaan.


Sultan Muhammad sangat gemar mengenakan serban, begitu juga dengan tentera dan rakyat Turkistan ketika itu. Selain daripada mempraktikkan sunnah, serban besar mereka itu tidak lain ialah kain kafan mereka sendiri. Hal ini menunjukkan kecintaan mereka kepada syahid pada bila-bila masa dan tentunya kecintaan kepada sunnah. Sebab itu kesemua tentera Islam pada zaman itu mengenakan serban.


Walaupun Sultan Muhammad sudah dilantik sebagai khalifah, tetapi dia masih memerlukan tunjuk ajar bapanya, yang juga mahagurunya. Oleh itu, sungguhpun Sultan Murad sudah bersara dan mahu memberi tumpuan pada amal ibadah, Sultan Muhammad tetap mahu bapanya ke medan juang. Setelah Sultan Murad uzur, barulah dia dibiarkan berehat. Kata-kata Sultan Muhammad al-Fateh kepada bapanya setelah dia menjawat jawatan khalifah:


“Kalau ayahanda fikir ayahanda masih seorang khalifah, menjadi kewajipan ayahanda untuk turun ke medan perang. Tapi jika ayahanda memandang saya yang khalifah, maka saya perintahkan ayahanda untuk turun berjuang.”


Begitulah lebih kurang. Dengan kata-kata ini, Sultan Murad tidak dapat berhelah lagi. Memang benar, perjuangan tidak ada hari berhentinya.



MEMBUKA KONSTANTINOPLE


Sebelum melakukan kempen ketenteraan ke atas Konstantinople, Sultan Muhammad membuat persediaan rapi. Dia belajar daripada sejarah yang menyaksikan sekian banyak kegagalan tentera Islam terdahulu dalam menyerang kota tersebut. Dengan tembok kota berlapis empat, setinggi 25 kaki dan berparit air di hadapannya, kota ini sungguh kebal. Untuk itu perancangan dan persediaan yang luar biasa mesti dilakukan.


Antara langkah awal yang diambil oleh Sultan Muhammad al-Fateh ialah mengerahkan pembinaan meriam paling besar dan berkuasa pada zaman itu. Meriam ini mampu menembak sejauh satu batu dengan peluru antara 300-1600 kilogram setiap biji. Tentera musuh memang gentar akan teknologi ketenteraan umat Islam ini. Meriam ini hanya boleh melepaskan 15 tembakan setiap hari. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya untuk umat Islam menguasai teknologi.



Tentera Islam tiba di Konstantinople dengan jumlah lebih kurang 150,000 orang. Apabila mereka solat berjemaah beramai-ramai, gementar hati tentera musuh melihat betapa ramai, berdisiplin, harmoni, bersungguh-sungguh dan bersatu hatinya tentera Islam. Dari segi psikologi, moral tentera musuh sudah menjunam jatuh.

Selain tembok kebal, penghalang besar antara tentera Islam dengan Kota Konstantinople ialah Selat Bosphorus. Kapal-kapal tentera Islam tidak dapat membuat serangan kerana tentera Kristian sudah memasang rantai besi yang merentangi selat. Strategi ini berjaya menghalang kemaraan tentera Islam untuk tempoh yang agak lama juga.



Sultan Muhammad yang berusia 21 tahun dan tenteranya tiba di Konstantinople pada 19 April 1453. Mereka menghujani kota itu dengan tembakan meriam selama 48 hari, namun Konstantinople masih utuh berdiri. Pihak musuh diperteguhkan pula dengan bantuan daripada Pope berupa 5 buah armada perang. Oleh itu, mereka yakin tentera Islam akan kehabisan ikhtiar, kelesuan dan akhirnya akan pulang dengan tangan kosong.


Satu keajaiban berlaku. Pada suatu malam, Sultan Muhammad mengerahkan tenteranya menggerakkan kapal melalui jalan darat. Mereka menarik kapal-kapal itu lalu melabuhkannya di dalam selat. Hal ini memang satu idea yang sungguh luar biasa.


Esoknya, tentera Kristian terkejut besar melihat sebanyak 72 kapal perang tentera Islam sudah berada di dalam selat dan bersedia melancarkan serangan. Mereka berasa hairan kerana rantai perentang masih tidak terjejas, jadi bagaimana kapal-kapal tentera Islam boleh melompat masuk? Ketika inilah peperangan hebat berlaku.

Sudah berlalu 53 hari namun Konstantinople tetap gagah. Sultan Muhammad tidak boleh membiarkan keadaan ini berterusan. Dengan tekad muktamad dia memberikan ucapan : “Saya hendak mati! Sesiapa yang mahu mati, mari ikut saya!”


Ucapan ini benar-benar membakar semangat tentera Islam. Seorang pahlawan bernama Hasan Ulubate dan 30 orang perajurit menyerbu masuk ke kubu musuh. Mereka berjaya memacakkan bendera daulah Islam di dalam kubu. Bendera yang berkibar itu membuatkan tentera Islam ‘naik syeikh’. Mereka bertarung sambil mengharapkan syahid. Dengan izin Allah, akhirnya Konstantinople tunduk melutut ke bawah tentera Islam. Hasan Ulubate dan 30 orang perajuritnya berjaya mendapatkan syahid. Allahu Akbar!


Konstantinople ialah kubu utama Kerajaan Byzantine. Kerajaan Byzantine lemah lalu akhirnya hancur selepas kota ini jatuh ke tangan Sultan Muhammad al-Fateh. Sultan Muhammad menukar nama Konstantinople kepada Islambol, yang membawa maksud “Islam Keseluruhannya”. Nama Islambol diubah pula kepada “Istanbul” oleh seorang musuh Allah bernama Mustafa Kamal Attarturk, Bapa Pemodenan Turki. Gereja St Sophies ditukar oleh Sultan Muhammad menjadi masjid, iaitu Masjid Aya Sophia. Sekarang dijatuhkan maruahnya sebagai sekadar sebuah muzium.


Selepas itu Sultan Muhammad menyebarluaskan lagi agama tauhid ke Hungary, Bosnia, Serbia, Albani dan sekitarnya.



JUMAAT BERSEJARAH


Selepas berjaya menakluki Konstantinople, sampailah ketikanya untuk tentera Islam mengerjakan solat Jumaat yang pertama kalinya di sana. Timbul satu masalah, siapakah yang akan bertugas sebagai imam? Sultan Muhammad al-Fateh bertitah kepada tenteranya:


“Siapakah antara kamu yang pernah meninggal solat fardhu setelah baligh, sila duduk.”


Tidak ada seorang pun dalam ribuan perajurit itu yang duduk. Maksudnya mereka tidak pernah meninggalkan kewajipan solat fadhu. Beginilah salah satu ciri sebaik-baik tentera.


“Siapakah antara kamu yang pernah meninggalkan solat rawatib setelah baligh, sila duduk.”


Sebahagian daripada tenteranya duduk.


“Siapakah antara kamu yang pernah meninggalkan solat tajahud setelah baligh, sila duduk.”


Semua tenteranya duduk, kecuali Sultan Muhammad sendiri. Hal ini menunjukkan pemerintah besar ini tidak pernah meninggalkan solat fardhu, solat rawatib dan solat tahajjud sejak dia cukup umur. Alangkah hebatnya peribadi seorang pemimpin sebegini! Ada lagikah pemimpin umat Islam yang sebegini?


AKHIR HAYAT


Sultan Muhammad al-Fateh meninggal dunia pada 3 Mei 1481 di Hurkascayiri, Gebe. Ada pendapat mengatakan dia meninggal kerana menderita penyakit ghout. Ada pula yang mengatakan dia diracun.

Siapa yang meracunnya? Seorang Yahudi bernama Maesto Jakopa. Ada orang mengaitkan putera Sultan Muhammad sendiri dalam hal ini. Allahu a’lam.



KISAH POTRET SULTAN MUHAMMAD AL-FATEH


Potret ini memang masyhur. Siapakah pelukisnya?

Pelukisnya ialah seorang Itali bernama Genti le Bellini. Dia dihantar oleh Senat Venice ke Istanbul pada tahun 1479 untuk bertemu dengan Sultan Muhammad al-Fateh atas urusan hubungan diplomatik. Dialah yang melukis potret baginda.



PEMBUKA KONSTANTINOPLE SETERUSNYA


Hadis Nabi bercerita tentang kedatangan Yakjuj Makjuj. Kedatangan tentera Khazar, Monggol dan Rusia juga ternyata gerombolan Yakjuj Makjuj. Namun Yakjuj Makjuj yang utama akan muncul selepas kedatangan Imam Mahdi dan Nabi Isa al-Masih nanti.


Begitu juga dalam kes Pembuka Konstantinople. Sultan Muhammad al-Fateh dan tenteranya memang benar sebaik-baik raja dan tentera pada zaman mereka yang berjaya membuka Konstantinople, namun Pembuka Konstantinople yang utama akan tiba tidak lama lagi. Mereka juga sebaik-baik raja dan tentera, untuk penghujung akhir zaman ini.


Kita lihat apa yang dinukilkan oleh Syeikh Ibnu Hajar al-Haitamy dalam kitabnya Al-Qaul al-Mukhtasor fi ‘Allamah al-Mahdiy al-Muntazor:


“Al-Mahdi akan memerangi Rom selama 3 hari. Pada hari ketiga itulah Rom runtuh. Kemudian menyerang Konstantinople. Ketika mereka membahagi-bahagikan emas di Konstantinople dengan memakai takaran perisi, tiba-tiba ada orang yang berteriak: “Sesungguhnya Dajjal telah menundukkan keluarga-keluarga kamu semua.”

“Al-Mahdi akan menundukkan Konstantinople dan Jabal ad-Dailam.” (Abu Nuaim)


Rasulullah bersabda:

“Sesungguhnya mereka menundukkan Konstantinople dan Rom dengan membunuh 40,000 jiwa……. Ketika mereka membahagi-bahagikan harta rampasan perang, tiba-tiba mereka dikejutkan dengan berita kedatangan Dajjal…”


Sabda Nabi:

“Peperangan yang terbesar ialah tertakluknya Konstantinople. Dan keluarnya Dajjal ialah selama 7 bulan.”


Hadis riwayat al-Hakim:

“Sesungguhnya pasukan yang menundukkan Konstantinople ialah pasukan Hijaz……. Kemudian mereka dikejutkan dengan orang meneriakkan tentang kedatangan Dajjal.”


“Tertakluknya Konstantinople ialah keluarnya Dajjal.”


“Ketika menundukkan Konstantinople, Al-Mahdi menancapkan benderanya untuk mengambil wudhuk dan mengerjakan solat Subuh.”


Cuba perhatikan, penaklukan Konstantinople dikaitkan dengan al-Mahdi dan pra-kezahiran Dajjal. Maksudnya pembukaan utama Konstantinople belum berlaku. Ia akan dibuka oleh sebaik-baik raja dan tentera iaitu Imam Mahdi dan pasukannya.


Anda mahu jadi salah seorang ahli pasukannya yang sebaik-baik tentera itu? Bandingkan amalan anda dengan amalan para perajurit Pembuka Konstantinople yang pertama iaitu tentera Sultan Muhammad al-Fateh. Tentunya kualiti tentera yang membuka akan membuka Konstantinople kali ini adalah lebih hebat daripada yang pertama. Layakkah anda?


Satu hal yang menarik, orang yang mengatakan Konstantinople akan jatuh ke tangan tentera Islam ialah Nabi Muhammad saw, Pembuka Konstantinople yang pertama ialah Sultan Muhammad manakala Pembuka Konstantinople yang utama ialah Muhammad bin Abdullah iaitu al-Mahdi. Ketiga-tiganya Muhammad.



Abu Zulfiqar Amsyari






http://myalexanderwathern.blogspot.com/2010/05/sultan-muhammad-al-fateh.html

BAHASA MELAYU INDONESIA


PENDAHULUAN

Sultan Muhammad II yang lebih dikenal sebagai Sultan Muhammad al-Fateh (Pembuka Konstantinople) adalah salah seorang tokoh pejuang Islam dalam kalangan pemerintah selain beberapa orang lagi dalam kelompok yang sama seperti Sultan Salahuddin Al-Ayyubi (Penyelamat Yerusalem) dan Sultan Saifuddin Muzaffar Al-Qutuz
(Penghancur Monggol). Dia memimpin umat Islam melalui Daulah Utsmaniyah yang berpusat di Turkistan (Turki). Gelar "Al-Fath" itu bersamaan keberhasilannya 'membuka' Konstantinople.

Imam Ahmad meriwayatkan bahwa Nabi Muhammad saw pernah berkata: "Konstantinople akan dikalahkan oleh tentara Islam.
Rajanya adalah sebaik-baik raja, dan tentaranya adalah sebaik-baik tentara. "

Hadis ini telah membakar semangat sekian banyak tokoh dan tentara Islam untuk menaklukkan dan 'membuka' Konstantinople yang terkenal dengan integritas tembok berlapisnya. Dari waktu ke waktu ada saja perwira yang mau diri mereka memenuhi maksud hadis Nabi itu. Sejak zaman para sahabat sehingga 800 tahun kemudian, berbagai kampanye militer dilakukan namun semuanya gagal menembus tembok Konstantinople. Konstantinople yang berada dalam Kekaisaran Bizantium ini sangat penting karena ia merupakan jalur utama untuk 'membuka jalan ke ' Eropa’. Runtuh saja pintu Eropa, berarti mudahlah untuk siapa saja menerobos ke luar sana.

Tuhan mengungkapkan kebenaran kata-kata Nabi Muhammad saw itu melalui Sultan Muhammad al-Fateh. Namun kita kena memahami satu hal, yaitu Konstantinople dibuka setidaknya dua kali. Sultan Muhammad al-Fateh adalah pembuka yang pertama sedangkan pembuka utamanya akan datang tidak lama lagi. Bagian ini akan dibicarakan lebih lanjut di bawah nanti.

Seorang sahabat Nabi bernama Abu Ayyub al-Anshari menemukan kesyahidannya dekat tembok kota Konstantinople. Dia menyerang pada zaman Kekhalifahan Bani Umayyah. Dikatakan antara argumen Abu Ayyub ke sana adalah karena dia pernah mendengar Rasulullah saw memberitahu bahwa akan ada seorang pria yang akan dikuburkan di sana. Dia berharap agar dialah orangnya. Selain itu, jika dia gagal membuka Konstantinople, dia berharap dapat mendengar derap kuda "sebaik-baik raja dan tentara" itu.


ZAMAN ANAK-ANAK

Sultan Muhammad al-Fateh dilahirkan pada 30 Maret 1432 di perbatasan Turki-Bulgaria. Ayahnya Sultan Murad II (1401-1451) seorang yang saleh, handal dalam perang jihad dan memiliki wawasan yang hebat. Dia memberikan didikan yang sempurna kepada anaknya sehingga Muhammad jadi seorang yang berterampilan sejak kecil lagi.

Muhammad belajar dan menguasai berbagai cabang ilmu seperti agama, politik, seni tempur dan beladiri, ilmu perang, tasawuf, psikologi dan lain-lain. Dia kompeten dalam 7 bahasa yaitu bahasa Arab, Turki, Yunani, Hebrew, Persia, Latin dan Serbia. Hal ini menggambarkan kecerdasannya yang luar biasa.

Kekhalifahan Utsmani yang bermazhab Ahli Sunnah wal Jamaah aliran Asha'irah dan bermazhab Hanbali itu sangat mementingkan ilmu tasauf kesufian. Pihak istana mengamalkan Tariqat Naqshabadiyyah. Para khalifah memiliki kamar suluk khusus buat mereka. Pribadi yang banyak membentuk rohani Sultan Murad dan anaknya ini adalah seorang mursyid besar Tariqat Naqshabandiyyah yaitu Syeikh Shamsuddin al-Wali, seorang keturunan Sayyidina Abu Bakar. Dia bertindak sebagai penasihat kepada Pemerintah Turki Utsmani ketika itu.

Ketika Muhammad masih dalam buaian, Syeikh Shamsuddin pernah berkata kepada Sultan Murad, bahwa bukan beliau yang akan menguasai Konstantinople tetapi anaknya yang saat itu sedang berada dalam buaian itu.


ZAMAN REMAJA

Muhammad al-Fateh mulai memangku jabatan sebagai pemerintah daulah Islam pada tahun 1444 ketika baru berusia 12 tahun. Ketika itu bapaknya yaitu Sultan Murad ada urusan di luar negeri. Tugas ini dijalankannya dengan baik selama hampir 3 tahun. Pada tahun 1451, ketika usianya 19 tahun, barulah dia secara resmi menjabat khalifah. Sultan Muhammad adalah khalifah Utsmani yang ke-7.


ZAMAN DEWASA

Sultan Muhammad al-Fateh memimpin sendiri 25 kali kampanye militer sepanjang hidupnya. Meskipun dia ketua seluruh umat Islam di zaman itu, namun dia seorang yang berjiwa rakyat. Dikatakan ketika tentara Islam membangun Benteng Rumeli Hisari, Sultan Muhammad membuka serban dan bajunya lalu juga sama menjadi buruh bangunan.

Sultan Muhammad sangat gemar mengenakan serban, begitu juga dengan tentara dan rakyat Turkistan ketika itu. Selain mempraktekkan sunnah, serban besar mereka itu tidak lain adalah kain kafan mereka sendiri. Hal ini menunjukkan kecintaan mereka kepada syahid pada setiap saat dan tentunya kecintaan kepada sunnah. Sebab itu semua tentara Islam pada zaman itu mengenakan sorban.

Meskipun Sultan Muhammad sudah ditunjuk sebagai khalifah, tetapi dia masih membutuhkan tunjuk ajar ayahnya, yang juga mahagurunya. Oleh itu, meskipun Sultan Murad sudah pensiun dan mau fokus pada amal ibadah, Sultan Muhammad tetap mau ayahnya ke medan juang. Setelah Sultan Murad uzur, barulah dia dibiarkan beristirahat. Kata-kata Sultan Muhammad al-Fateh ke bapaknya setelah dia menjabat khalifah:

"Kalau ayahanda pikir ayahanda masih seorang khalifah, menjadi kewajiban ayahanda untuk turun ke medan perang. Tapi jika ayahanda memandang saya yang khalifah, maka saya perintahkan ayahanda untuk turut sama berjuang. "

Begitulah lebih kurang. Dengan kata-kata ini, Sultan Murad tidak dapat berhelah lagi. Memang benar, perjuangan tidak ada hari berhentinya.


MEMBUKA KONSTANTINOPLE

Sebelum melakukan kampanye militer ke atas Konstantinople, Sultan Muhammad membuat persediaan rapi. Dia belajar dari sejarah yang menyaksikan sekian banyak kegagalan tentara Islam terdahulu dalam menyerang kota tersebut. Dengan tembok berlapis empat, setinggi 25 kaki dan berparit air di hadapannya, kota ini sungguh kebal. Untuk itu perencanaan dan persiapan yang luar biasa harus dilakukan.

Antara langkah awal yang diambil oleh Sultan Muhammad al-Fateh adalah mengerahkan pembangunan meriam paling besar dan berkuasa pada zaman itu. Meriam ini mampu menembak sejauh satu mil dengan peluru antara 300-1600 kilogram setiap biji. Tentara musuh memang gentar akan teknologi militer umat Islam ini. Meriam ini hanya bisa melepaskan 15 tembakan setiap hari. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya untuk umat Islam menguasai teknologi.


Tentara Islam tiba di Konstantinople dengan jumlah sekitar 150.000 orang (*sumber Turki mengatakan 80,000 orang sahaja). Bila mereka shalat berjamaah massal, gemetar hati tentara musuh melihat betapa banyak, disiplin, harmonis, keras dan bersatu hatinya tentara Islam. Dari segi psikologi, moral tentara musuh sudah terbenam jatuh.

Selain tembok kebal, penghalang besar antara tentara Islam dengan Kota Konstantinople adalah Selat Bosphorus. Kapal-kapal tentara Islam tidak dapat membuat serangan karena tentara Kristen sudah memasang rantai besi yang melintang selat. Strategi ini berhasil memukul balik serangan pasukan Islam untuk periode yang agak lama juga.

Sultan Muhammad yang berusia 21 tahun dan tentaranya tiba di Konstantinople pada 19 April 1453. Mereka menghujani kota itu dengan tembakan meriam selama 48 hari, namun Konstantinople masih utuh berdiri. Pihak musuh diperteguhkan pula dengan bantuan dari Paus berupa 5 buah armada perang. Oleh itu, mereka yakin tentara Islam akan kehabisan ikhtiar, kelesuan dan akhirnya akan pulang dengan tangan kosong.

Satu keajaiban terjadi. Pada suatu malam, Sultan Muhammad mengerahkan tentaranya menggerakkan kapal melalui jalan darat. Mereka menarik kapal-kapal itu lalu melabuhkannya di dalam selat. Hal ini memang ide yang sungguh luar biasa.

Esoknya, tentara Kristen terkejut besar melihat sebanyak 72 kapal perang tentara Islam sudah berada di dalam selat dan siap menyerang. Mereka merasa heran karena rantai perentang masih tidak terpengaruh, jadi bagaimana kapal-kapal tentara Islam dapat melompat masuk? Ketika inilah peperangan hebat terjadi.

Sudah berlalu 53 hari namun Konstantinople tetap gagah. Sultan Muhammad tidak bisa membiarkan kondisi ini berlanjut. Dengan tekad final dia memberikan ucapan: "Saya ingin mati! Siapa yang mau mati, mari ikut saya! "

Ucapan ini benar-benar membakar semangat tentara Islam. Seorang pahlawan bernama Hasan Ulubate dan 30 orang prajurit menyerbu masuk ke benteng musuh. Mereka berhasil memacakkan bendera daulah Islam di dalam benteng. Bendera yang berkibar itu membuat tentara Islam 'naik syeikh'. Mereka bertarung sambil mengharapkan syahid. Dengan izin Allah, akhirnya Konstantinople tunduk berlutut ke bawah tentara Islam. Hasan Ulubate dan 30 orang prajuritnya berhasil mendapatkan syahid. Allahu Akbar!

Konstantinople adalah benteng utama Pemerintah Bizantium. Pemerintah Bizantium lemah lalu akhirnya hancur setelah kota ini jatuh ke tangan Sultan Muhammad al-Fateh. Sultan Muhammad mengganti nama Konstantinople pada Islambol, yang berarti "Islam Keseluruhannya". Nama Islambol diubah pula ke "Istanbul" oleh seorang musuh Allah bernama Mustafa Kamal Attarturk, Bapa Pemodernan Turki. Gereja St Sophies diubah oleh Sultan Muhammad menjadi masjid, yaitu Masjid Aya Sophia. Sekarang dijatuhkan maruahnya sebagai sekedar sebuah museum.

Setelah itu Sultan Muhammad menyebarluaskan lagi agama tauhid ke Hongaria, Bosnia, Serbia, Albani dan sekitarnya.


JUMAAT BERSEJARAH

Setelah berhasil menaklukkan Konstantinople, sampailah saatnya untuk tentara Islam mengerjakan shalat Jumat yang pertama kalinya di sana. Timbul satu masalah, siapakah yang akan bertugas sebagai imam? Sultan Muhammad al-Fateh bertitah kepada tentaranya:

"Siapakah antara kamu yang pernah meninggal shalat fardhu setelah baligh, silahkan duduk."

Tidak ada seorang pun dalam ribuan prajurit itu yang duduk. Maksudnya mereka tidak pernah meninggalkan kewajiban shalat fadhu. Beginilah salah satu fitur sebaik-baik tentara.

"Siapakah antara kamu yang pernah meninggalkan shalat rawatib setelah baligh, silahkan duduk."

Sebagian dari tentaranya duduk.

"Siapakah antara kamu yang pernah meninggalkan shalat tajahud setelah baligh, silahkan duduk."

Semua tentaranya duduk, kecuali Sultan Muhammad sendiri. Hal ini menunjukkan pemerintah besar ini tidak pernah meninggalkan shalat fardhu, shalat rawatib dan shalat tahajjud sejak dia cukup umur. Alangkah hebatnya pribadi seorang pemimpin seperti ini! Ada lagikah pemimpin umat Islam yang sebegini?


AKHIR HAYAT

Sultan Muhammad al-Fateh meninggal pada 3 Mei 1481 di Hurkascayiri, Gebe. Ada pendapat mengatakan dia meninggal karena menderita penyakit ghout. Ada pula yang mengatakan dia diracun.

Siapa yang meracunnya? Seorang Yahudi bernama Maesto Jakopa. Ada orang mengaitkan putera Sultan Muhammad sendiri dalam hal ini. Allahu a'lam.


KISAH POTRET SULTAN MUHAMMAD AL-FATEH

Potret ini memang masyhur. Siapakah pelukisnya?

Pelukisnya adalah seorang Italia bernama Genti le Bellini. Dia dikirim oleh Senat Venesia ke Istanbul pada tahun 1479 untuk bertemu dengan Sultan Muhammad al-Fateh pada urusan hubungan diplomatik. Dialah yang melukis potret beliau.


PEMBUKA KONSTANTINOPLE SELANJUTNYA

Hadis Nabi bercerita tentang kedatangan Yakjuj Makjuj. Kedatangan tentara Khazar, Monggol dan Rusia juga ternyata gerombolan Yakjuj Makjuj. Namun Yakjuj Makjuj yang utama akan muncul setelah kedatangan Imam Mahdi dan Nabi Isa al-Masih nanti.

Begitu juga dalam kasus Pembuka Konstantinople. Sultan Muhammad al-Fateh dan tentaranya memang benar sebaik-baik raja dan tentara di zaman mereka yang berhasil membuka Konstantinople, namun Pembuka Konstantinople yang utama akan tiba tidak lama lagi. Mereka juga sebaik-baik raja dan tentara, untuk akhir akhir zaman ini.

Kita lihat apa yang dinukilkan oleh Syeikh Ibnu Hajar al-Haitamy dalam kitabnya Al-qaul al-Mukhtasor fi 'Allamah al-Mahdiy al-Muntazor:

"Al-Mahdi akan memerangi Romawi selama 3 hari. Pada hari ketiga itulah Romawi runtuh. Kemudian menyerang Konstantinople. Ketika mereka membagi-bagikan emas di Konstantinople dengan memakai takaran perisi, tiba-tiba ada orang yang berteriak: "Sesungguhnya Dajjal telah menundukkan keluarga-keluarga kamu semua."

"Al-Mahdi akan menundukkan Konstantinople dan Jabal ad-Dailam." (Abu Nuaim)


Rasulullah bersabda:

"Sesungguhnya mereka menundukkan Konstantinople dan Romawi dengan membunuh 40.000 jiwa ... .... Ketika mereka membagi-bagikan harta rampasan perang, tiba-tiba mereka dikejutkan dengan berita kedatangan Dajjal ... "


Sabda Nabi:

"Perang yang terbesar adalah tertakluknya Konstantinople. Dan keluarnya Dajjal adalah selama 7 bulan. "


HR. Al-Hakim:

"Sesungguhnya tim yang menundukkan Konstantinople adalah tim Hijaz ... .... Kemudian mereka dikejutkan dengan orang meneriakkan tentang kedatangan Dajjal. "


"Tertakluknya Konstantinople adalah keluarnya Dajjal."


"Ketika menundukkan Konstantinople, Al-Mahdi menancapkan benderanya untuk mengambil wudhu dan melakukan shalat Subuh."


Coba perhatikan, penaklukan Konstantinople dikaitkan dengan al-Mahdi dan pra-kezahiran Dajjal. Maksudnya pembukaan utama Konstantinople belum terjadi. Ia akan dibuka oleh sebaik-baik raja dan tentara yaitu Imam Mahdi dan pasukannya.

Anda mau jadi salah seorang anggota pasukannya yang sebaik-baik tentara itu? Bandingkan praktek Anda dengan praktek para prajurit Pembuka Konstantinople pertama kalinya yaitu tentara Sultan Muhammad al-Fateh. Tentunya kualitas tentara yangakan membuka Konstantinople kali ini adalah lebih hebat dari yang pertama. Layakkah Anda?

Satu hal yang menarik, orang yang mengatakan Konstantinople akan jatuh ke tangan tentara Islam adalah Nabi Muhammad saw, Pembuka Konstantinople satu adalah Sultan Muhammad sedangkan Pembuka Konstantinople yang utama adalah Muhammad bin Abdullah yaitu al-Mahdi. Ketiganya Muhammad.

sumber


4 comments:

Assignment Titas =) said...

mohon copy yer... untuk buat assignment...

nani lulu said...

salam.. mohon copy paste ya.. thank you very much!

pencari emas said...

as salam mohon copy

by_site said...

mohon copas ya
terimakasih sebelumnya