Tuesday, July 16, 2013

Negara2 Arab yang Menyokong Rampasan Kuasa di MESIR

Kuwait telah mengirim dua kapal tangki minyak yang membawa minyak mentah bernilai $ 200 juta dollar untuk Mesir, lapor akhbar Kuwait pada hari Ahad.
Kiriman minyak mentah ini sebagai  sebahagian dari bantuan $ 4,000,000,000 pakej bantuan yang dijanjikan oleh Kuwait  minggu lalu setelah berhasilnya penggulingan Presiden Mohamed Mursi oleh tentera.
Kuwait minggu lalu bergabung dengan negara penghasil minyak lainnya di Teluk yang menjanjikan pakej bantuan senilai $ 12 billion ke Mesir untuk menunjukkan dukungan penuh atas ramapsan kuasa terhadap pemerintahan Ikhwanul Muslimin. Kebanyakan negara monarki di Teluk adalah sekutu AS, yang  menganggap Ikhwan sebagai ancaman.
Pejabat berita negara Kuwait,  KUNA mengatakan pekan lalu bahwa pakej bantuan Kuwait akan terdiri deposit $ 2 billion dollar di transfer ke bank sentral Mesir , hibah $ 1 billion dan $ 1 billion dalam produk minyak.
Arab Saudi dan Uni Emirat Arab sebelumnya telah berjanji total $ 8 billion sebagai bantuan pendanaan ke Mesir.
Munculnya Ikhwanul Muslimin menguasai pemerintahan  di Mesir sejak 2011 telah membuat resah sebahagian negara Arab Teluk, termasuk UEA, yang takut akan membangkitkan  kalangan gerakan Islamis di negaranya dan akan meruntuhkan kerajaannya kelak. (Arby/Dz) sumber

No comments: