Sunday, July 7, 2013

Selepas Sekular MESIR, TURKI Pula

Polis pada hari Sabtu menembakkan gas pemedih mata kepada penunjuk perasaan berfahaman sekular yang berkumpul di kota landmark Taksim Square sejam setelah gabenuor di kota itu memperingatkan bahawa demonstrasi itu tidak sah dan peserta akan dibubarkan.
Beberapa ribu orang berkumpul di medan, dengan tujuan memasuki Taman Gezi dan berubah menjadi protes anti-pemerintah secara nasional pada bulan Jun.
Taman Gezi telah dikosongkan sejak 15 Jun, ketika polis diarahkan di  tengah demonstrasi yang meluas terhadap pemerintah Perdana Menteri Recep Tayyip Erdogan.
Protes nasional sebagian besarnya  telah menyusut  tetapi ribuan demonstran masih berkumpul di Taksim setiap hari Sabtu selama tiga minggu terakhir, menuntut keadilan bagi seorang penunjuk perasaan yang terbunuh oleh tembakan polis.
Kali ini, beberapa pendemo berdebat dengan polis yang berjaga-jaga di pintu masuk Gezi Park. Polis kemudian mendorong pendemo menjauh dari dengan air pancut dan gas pemedih mata. Mereka juga mengejar pendemo yang turun di dua jalan utama dari Taksim, menembakkan gas pemedih mata.
Gabenur Istanbul , Huseyin Avni Mutlu telah memperingatkan bahawa protes bertujuan untuk memasuki Gezi adalah tidak sah dan mengatakan polis akan melakukan intervensi. Dia juga mengatakan bahawa pihak berkuasa merancang untuk membuka kembali taman pada hari Ahad atau Isnin.
Sebelumnya, polis juga membubarkan sekelompok kecil pendemo yang membalingkan air satu sama lain di nedan, dalam bentuk protes pasif untuk mengolok-olok penggunaan berlimpah meriam air sepanjang protes anti-pemerintah. Polis menggunakan perisai untuk menghalau para pennunjuk perasaan dari Taksim. (Arby/KH) sumber

No comments: