Monday, September 23, 2013

FILIPINA : Nur Misuari Makin Tertekan

Manila: Polis Filipina mula mengemukakan pendakwaan jenayah dan pemberontakan terhadap lebih 200 pemisah Barisan Pembebasan Kebangsaan Moro (MNLF) kerana menyerang Zamboanga serta mengambil tebusan lebih dua minggu lalu. 

Serangan itu memaksa pihak berkuasa menghantar beribu-ribu askar ke Zamboanga bagi menamatkan ketegangan, kata pendakwa di sini semalam. 
Kumpulan pertama pemisah yang didakwa ialah pemimpin bersenjata tertingginya, Habier Malik dan tiga lagi yang masih bebas, kata pendakwa kanan, Aristotle Reyes said. 


Sebanyak 25 aduan lagi dikenakan ke atas mereka yang sudah ditahan atau menyerah diri. 

Dakwaan seterusnya akan dikemukakan ke atas pemimpin MNLF, Nur Misuari (gambar) kerana bersubahat dan menawan kawasan penduduk serta menjadikan mereka tebusan sekali gus melanggar undang-undang menekankan kepada menghormati prinsip kemanusiaan. 

Terlepas kepungan 

Di Zamboanga, panglima MNLF, Habier Malik yang mengetuai serangan di sini mungkin terlepas kepungan tentera dan sudah berada di Sulu. 
Malik adalah orang kanan Nur Misuari dan mengetuai anggota MNLF masuk ke Zamboanga pada 9 September lalu. 

Dia dilaporkan berjaya lari daripada ditahan askar Filipina dengan menggunakan bot laju, meninggalkan anggota MNLF lain yang masih berada di sini, lapor sumber perisikan kepada Manila Times. 

Tidak dapat dipastikan sama ada Malik yang menghadapi tuduhan memberontak sudah ada di Sulu atau berlindung di Basilan, tidak jauh dari sini. 

Ada juga laporan lain mengatakan Malik masih terperangkap di Santa Catalina. 
Malik pernah menahan lebih sedozen tebusan termasuk Jeneral Benjamin Dolorfino di Sulu pada 2007. 

Anggota pemisah dibawah Malik dan Khaid Ajibun menahan Dolorfino dan Setiausaha Rendah Pertahanan, Ramon Santos dan 23 askar dan petugas penasihat damai, Jesus Dureza ketika menuntut pembebasan Misuari yang ditahan di Manila atas dakwaan memberontak. 

Misuari menandatangani perjanjian damai dengan Manila pada September 1996, menamatkan pemberontakan lebih 20 tahun di Mindanao. 

Kurang bekalan makanan 

Pertempuran masih berlaku sekali sekala di Zamboanga dengan pihak berkuasa berkata, pemisah kini semakin kekurangan bekalan makanan dan peluru selepas tentera menawan semula beberapa kedudukan strategik di sebuah perkampungan Santa Barbara daripada pemberontak MNLF. 

Tentera berkata, sekurang-kurangnya 78 pemisah sudah terbunuh dan lebih 130 lagi sama ada ditahan atau menyerah diri. 

Seramai 15 anggota tentera dan polis juga terkorban dalam pertempuran manakala 126 lagi cedera. 
AGENSI sumber

No comments: