Friday, March 29, 2013

15 pelajar maut serangan mortar di universiti di SYRIA

KAHERAH 29 Mac - Sekurang-kurangnya 15 pelajar terbunuh dan 20 lagi cedera dalam serangan mortar di sebuah universiti di Syria, semalam.
Stesen televisyen tempatan, SANAA melaporkan, serangan tersebut berlaku di Universiti Damsyik dan dipercayai dilakukan oleh kumpulan pengganas yang merujuk kepada kumpulan pemberontak di negara tersebut.
Dekan universiti berkenaan, Amer Mardini berkata, 15 pelajar terbabit terbunuh selepas pengganas melancarkan serangan mortar ke atas bangunan fakulti arkitek. - dpa

Thursday, March 28, 2013

MYANMAR - Suu Kyi Anti Islam?



Aung San Suu Kyi pada hari Khamis menggambarkan kekerasan di barat Myanmar antara Buddha dan Muslim sebagai “tragedi besar antarabangsa ” dan mengatakan penyelesaiannya agar pendatang haram dari Bangladesh mestilah dihentikan.

Suu Kyi, dalam kunjungan ke India negara  tetangga, mengatakan dia menolak untuk berbicara atas nama Muslim Rohingya kerana mereka adalah tidak punya negara yang tinggal di kedua sisi perbatasan kerana ia ingin rekonsiliasi setelah pertumpahan darah baru-baru ini.

Lebih dari 100.000 orang telah menjadi pelarian di Myanmar sejak Jun dalam dua tragedi besar keganasan di negara barat Rakhine. Puluhan orang terbunuh dan ribuan rumah dibakar.

“Jangan lupa bahawa kekerasan telah dilakukan oleh kedua belah pihak, ini adalah mengapa saya lebih memilih untuk tidak memihak dan juga saya ingin bekerja ke arah rekonsiliasi,” kata Suu Kyi kepada saluran berita NDTV.

“Apakah ada banyak penyeberangan haram dari perbatasan (dengan Bangladesh) masih berlangsung? Kita mesti menghentikan itu, jika tidak ada yang akan mengakhiri masalah ini, “katanya.

“Bangladesh akan mengatakan semua orang-orang ini telah datang dari Burma (Myanmar) dan Burma mengatakan semua orang-orang ini telah datang dari Bangladesh.”

Peraih Nobel, yang dibebaskan dari tahanan rumah militer pada tahun 2010, telah menghadapi kecaman dari kelompok hak asasi manusia untuk respon yang telat dan peredaman kekerasan etnik di tanah airnya.
“Ini adalah tragedy antarabangsa yang besar dan ini adalah mengapa saya selalu mengatakan bahawa pemerintah mesti memiliki langkah-langkah tentang undang-undang kewarganegaraan mereka,” katanya. (DZ-CHINA POST)

Israel Akan Dihapuskan dari Internet 7 April



Hacktivist Anonymous,’ sekelompok hacker antarabangsa, telah berjanji untuk ‘menghapus Israel dari internet’ dalam serangan terkoordinasi terhadap negara itu pada 7 April.

Seorang hacker, yang menggunakan nama samaran ‘Ghost Anon,’ memulai gerakan tersebut dan menamakannya # OpIsrael, menurut komuniti Arab, Rabu.

Hacktivists lebih dikenal banyak kerana melakukan serangan yang disasarkan negara, mendukung kempen Palestin Merdeka. Satu pasukan hacker mengatakan kepada Laman Pos Hacker alasan mereka untuk melibatkan diri, “Israel tidak menghentikan pelanggaran hak asasi manusia. Ini untuk menunjukkan solidariti dengan negara Palestin yang baru diakui. ”

Israel mengambil langkah berjaga-jaga terhadap ancaman serius ini, terutama kerana beberapa website yang dikelola negara telah terganggu, kemudian, mereka lakukan persiapan defensif yang tengah berlangsung.

Ben Avi, salah seorang Direktur Pemerintah, mengatakan kepada pejabatberita Haaretz Israel, “apa yang membedakan rancangan ini bila dibandingkan dengan serangan sebelumnya adalah bahawa itu serangan nanti benar-benar tampaknya diselenggarakan oleh Anonymous-kelompok yang berafiliasi dari seluruh dunia dan bergabung berbagai kekuatan. ”

Serangan pertama OpIsrael cyber pernah terjadi yang dilakukan oleh kelompok hacktivist selama Perang Israel – Hamas di Gaza pada bulan November 2012.

Beberapa 700 website Israel telah menjadi korban cyber-dengan serangan yang  berulang, termasuk high-profile sistem pemerintah seperti Kementerian Luar Negeri dan laman rasmi Presiden Israel.
Kementerian Kewangan Israel melaporkan 44 juta serangan diperkirakan akan menghentam situs web pemerintah, menurut sumber media secara online Rabu.

Kelompok Hacktivist juga telah memposting data pribadi dari 5000 pejabat Israel, yang berisi nama, ID angka dan email pribadi.

Ghost Anon mengatakan The Post Hacker, “Tim hacker telah memutuskan untuk bersatu melawan Israel sebagai satu kesatuan … Israel mesti siap dan rela untuk dihapus dari internet.” (Dz-Arby)

BURMA - Sami Rasis Seru Pulaukan Umat Islam



Seorang sami Buddha, Saydaw Wirathu, dalam sebuah rakaman video yang muncul di YouTube, menyeru umat Buddha untuk memboikot bperniagaan Muslim di Myanmar, demikian yang disiarkan Internasional Business Times, Selasa (26/3/2013)

Wirathu yang telah memimpin kempen melawan Muslim di Burma dan pernah ditangkap pada tahun 2003 kerana mendistribusikan literatur anti-Muslim, mendesak rakyat Burma untuk bergabung dengan kempen 969 Buddha Nasionalis dan hanya melakukan perniagaan atau berinteraksi dengan ras atau keyakinan sejenis.

“Pembelian anda di mereka mereka hanya akan menguntungkan musuh,” ujar Wirathu. “Jadi, lakukan perdagangan hanya dengan kedai-kedai dengan tanda 969 di depan kedai mereka.”

Penyebutan 969 berasal dari tradisi Buddha dimana 9 adalah singkatan atribut khusus Buddha, 6 untuk pengajaran atau Dhamma dan 9 atribut khusus untuk Sangha atau perintah Buddha.

Wirathu menuduh Muslim memiliki hubungan dengan junta militer yang berkuasa selama lima dekad di Myanmar.  Ucapan rasis ini menciptakan berbagai reaksi di Twitter dan para penggunanya menyebut sang sami sebagai neo-Nazi yang menghasut dan menciptakan propaganda anti-Muslim.

Wirathu memiliki peranan aktif dalam menciptakan ketegangan di pinggiran Rangoon pada Februari 2013 lalu dengan menyebarkan rumor tak berdasar bahawa sekolah setempat sedang dikembangkan menjadi sebuah Masjid, demikian laporan Democratic Voice of Burma.

Massa marah, sekitar 300-an penganut Buddha menyerang sekolah, kedai-kedai milik Muslim di Rangoon.  Biarawan itu mendakwa bahawa militansi sangat penting untuk melawan “ekspansi agresif oleh Muslim”.  Ia juga terlibat dalam pertempuran di Mandalay yang mengorbankan puluhan orang.
Pertempuran meletus minggu lepas di kota Meikhtila, Myanmar. Massa umat Budha, beberapa di antaranya dipimpin oleh para biksu, telah menyerang pemukiman Muslim dan mengorbankan sekurang-kurangnya 32 orang.

Muslim di Myanmar berjumlah sekitar 4 peratus dari total populasi 60 juta jiwa, menurut bancian pemerintah.  Namun menurut laporan kebebasan beragama internasional Kementerian Luar Negeri AS pada tahun 2006, populasi non-Budhis kemungkinan banyak yang diremehkan dalam bancian.  Para pemimpin Muslim memperkirakan bahawa sebanyak 20 peratus dari total populasi adalah Muslim. 
sumber

Leftenan Jeneral Saman Utusan RM20 Juta



               
Leftenan Jeneral (B) Datuk Abdul Ghafir Abdul Hamid telah mengambil tindakan undang-undang ke atas Utusan Melayu (Malaysia) Berhad dengan menyaman sejumlah RM20 juta kerana memburukkan reputasi dan nama baik beliau kepada umum.

Dalam satu kenyataan media hari ini, peguam pemohon Samarudin Md Rejab berkata kes tersebut telah difailkan semalam dan menamakan Datuk Abdul Aziz Bin Ishak dan Raja Shahrir Abu Bakar sebagai pihak defendan.

“Dalam artikel Utusan Online bertarikh 13 Mac, 2013, secara palsu dan berniat jahat, telah menyiarkan satu artikel dalam talian menuduh anak guam kami sebagai 'telah memperleceh' Polis Diraja Malaysia (PDRM) dan Angkatan Tentera Malaysia (ATM) dalam mengendalikan insiden pencerobohan pengganas dari Sulu,” kata Samarudin dalam satu kenyataan.

Menurut Samaruddin lagi, artikel tersebut juga menuduh Abdul Ghafir telah mengatakan PDRM dan ATM menangani pengganas dari Sulu itu sehinggakan kini hanya “duduk di bawah rumah orang dan di reban ayam”.

Disamping itu, Samarudin berkata tuduhan tersebut sengaja direka memandangkan Abdul Ghafir adalah bekas Timbalan Panglima Tentera Darat Malaysia dan bertujuan untuk mewujudkan kebencian kepada PKR dan Pakatan Rakyat.

“Dakwaan di atas adalah benar-benar palsu, berniat jahat dan fitnah kepada Datuk Ghafir.

“Dalam hal ini, kita semua sedar bahawa Pilihan Raya Umum ke-13 bakal menjelang dan Datuk Ghafir adalah salah satu daripada bekas pegawai tertinggi yang menyokong Parti Keadilan Rakyat serta Pakatan Rakyat,” tambah Samaruddin lagi.

Dalam tuntutan yang dihantar semalam, Abdul Ghafir telah meminta Utusan Melayu (Malaysia) Berhad, Datuk Abdul Aziz Bin Ishak dan Raja Shahrir Abu Bakar memohon maaf serta menarik menarik balik artikel tersebut dan berjanji tidak akan mengeluarkan sebarang artikel yang sama bertujuan memburukkan nama beliau.

Berita tentang kenyataan oleh Abdul Ghafir telah dilaporkan oleh Utusan ketika berucap dalam Forum anjuran Akademi Pak Sako bertajuk Solidariti Lahad Datu di Dewan Perhimpunan Cina Kuala Lumpur Selangor di Jalan Maharajalela di sini.

Turut menjadi panel pada forum itu ialah Ahli Parlimen Tuaran, Datuk Seri Wilfred Bumburing dan Editor Malaysiakini, Fathi Aris Omar. -TMI


Wednesday, March 27, 2013

SYRIA - Pejuang Hampiri Bukit Golan



Allahuakbar, Mujahidin Syria telah menguasai beberapa kota dekat Dataran Tinggi Golan yang diduduki “Israel” dalam waktu 24 jam terakhir, Mujahidin mengatakan pada Khamis (21/3/2013). Hal ini mencetuskan ketegangan di zon militer yang sensitif.

“Kami telah menyerang posis pemerintah di mana para tentera telah menembak warga awam, dan merancang untuk mengambil lebih banyak kota,” kata Abu Essam Taseel, dari pejabat media Martyrs of Yarmouk, mujahid yang beroperasi di daerah tersebut, seperti disiarkan Ma’an News pada Khamis (21/3).
Observatorium Syria untuk Hak Asasi Manusia, sebuah kelompok yang berpusat di Britian, memantau konflik di Syria, mengatakan mujahidin telah mengambil alih beberapa kota di dekat Dataran Tinggi Golan, yang pernah direbut dan kemudian dicaplok “Israel” dari Syria dalam perang Timur Tengah tahun 1967.

Ia mengatakan bahawa pada Rabu (20/3) malam mujahidin telah merebut Khan Arnabeh, yang terletak di perbatasan “Israel”-Syria dan melintasi jalan utama yang mengarah ke wilayah yang dikuasai “Israel”.
Mujahidin juga mengambil alih Mashati al-Khadar dan Seritan Lahawan, dua desa dekat batas gencatan senjata, katanya.

Perjuangan bersenjata antara mujahidin dan pasukan yang setia kepada rejim syiah nushairiah telah menimbulkan kekhuaatiran “Israel” bahwa mujahidin mungkin akan berani untuk merebut wilayah yang selama ini dipertahankan oleh Assad dan ayahnya di Golan sejak tahun 1974.