Tuesday, April 1, 2014

INDONESIA - Berjilbab atau Berjilboobs?



Belum dua bulan muslimah sedunia memperingati Hari Hijab Antarabangsa (1/2/2014). Tiba-tiba dalam beberapa minggu ini, Muslim Indonesia digegarkan oleh fenomena “jilboobs” melalui sebuah akaun Facebook.

Pernahkah Anda dengar kata jilboobs?

Salah seorang mahasiswi Universiti Hasanuddin mendengarnya kelmarin (30/3/2014). Kerana ingin tahu, maka dia bertanya kepada “Tuan Google”.

Innalillahi rooji’uun, ternyata itu adalah istilah yang digunakan untuk menjuluki wanita berjilbab tetapi berpakaian ketat. Sungguh sebuah penghinaan terhadap muslimah.

Berdasarkan data penelusuran, “jilboobs” terdokumentasi dalam bentuk blog berisi kumpulan foto candid para wanita “jilboobers” sejak tahun 2009 dan fanpage-nya pada Facebook sejak (1/2014).

Dapat dipastikan, “jilboobs” tengah menjadi demonologi Islam (penyetanan Islam-red). Ia menjadikan Islam tampil dalam bentuk yang nista. Muslimah disuguhkan sebagai bahan tertawaan sekaligus pelecehan seksual para komentator dan blogwalker yang didominasi lelaki Indonesia dan Malaysia.

Rupanya dakwah perlu digiatkan kembali agar muslimah menyedari hakikat jilbab adalah menutup aurat, bukan membungkus aurat seketat-ketatnya. Na’udzubillahi mindzalik.

Saatnya semua muslim Indonesia baik secara peribadi mahupun yang tergabung dalam jemaah-jemaah Islam menyeru dan mendesak Majlis Ulama Indonesia untuk menjatuhkan fatwa haram atas jilbab yang tidak sesuai syari’at Islam. Sebagai muslimah, keawaspadaan adalah utama, sebab boleh jadi foto anda terpampang pada salah satu laman bertajuk “jilboobs”. Astaghfirullohal adziim.




No comments: