Friday, May 23, 2014

Intelijen BRITAIN Seksa Tahanan di MESIR


intelijen inggris
Siasatan seorang wartawan Britain mengungkap tentang keterlibatan badan Intelijen Dalam Negeri Britain dalam penyiksaan dan pemaksaan terhadap aktivis Islam di dalam tahanan Mesir, hal itu dalam rangka merekrut mereka agar bersedia bekerja dalam jajarannya.

Menurut akhbar The Independent dalam investigasi khususnya menyebut bahawa ada kerjasama khusus antara Intelijen Britain dan badan keamanan dalam negeri Mesir setelah kudeta yang menggulingkan Presiden Muhammad Mursi pada tiga bulan lalu.

Akhbar itu mengatakan bahawa ada beberapa saksi yang menyatakan adanya interogasi oleh agen intelijen Britain terhadap aktivis Islam pada akhir Februari lalu, setelah sebelumnya ada tuduhan bahawa intelijen Britain ikut dalam penyiksaan dan interogasi di Mesir.

Menurut akhbar tersebut, Ahmed Dini (25 tahun) yang pernah tinggal di Britain antara tahun 2006 dan 2011, mengatakan kepada peguamnya bahawa dia pernah diinterogasi oleh agen Intelijen Britain yang dikenal dengan nama “M-15”, saat diseksa di salah satu penjara Mesir awal tahun ini.

Akhbar itu menyatakan,”kesaksian itu sangat penting dalam membantah pernyataan yang dibuat oleh badan keamanan dan Intelijen di Britain tahun lalu bahawa mereka tidak terlibat dalam penyiksaan.

Dia menambahkan bahawa pada bulan November,Ketua Intelijen Britain menegaskan di depan anggota Parlimen bahawa pasukannya tidak lagi terlibat dalam penyiksaan, sebagaimana yang ditegaskan oleh Ahmed Dini – yang merupakan cucu dari presiden Somalia yang telah digulingkan, Muhammad Siad Barre – bahawa selama dlapan tahun di penjara Kaherah dia di rantai dan matanya ditutup, serta dipukul beberapa kali, pakaiannya dilucutkan dan diancam isterinya akan diperkosa, lalu ia juga diestrum dan dicambuk.

Seorang jurucakap dari kedutaan Besar Mesir di London mengatakan kepada Independent bahawa akan dilakukan siasatan atas pengakuan Ahmed Dini, sedangkan Intelijen Inggris tidak berkomentar terhadap berita ini.

Perlu dicatat bahawa Menteri Luar Negeri Mesir, Nabil Fahmy mengatakan,”ada koordinasi tingkat tinggi antara Intelijen Britaian dan rakan-rakannya di Mesir tentang perang melawan Terorisme.” (hr/im) sumber

No comments: