Friday, September 12, 2014

TURKI Enggan Sertai Barat dan Arab Serang IS


erdogan for presidenTurki menolak untuk bergabung dengan  koalisi pimpinan AS yang akan menyerang kelompok jihad di Iraq dan Syria, Turki tidak akan mengambil bahagian dalam operasi tempur melawan militan perjuangan di Iraa dan Syria , kata seorang pegawai pemerintah Turki kepada AFP, Khamis.

“Turki tidak akan terlibat dalam operasi bersenjata apapun, dan hanya  sepenuhnya akan berkonsentrasi pada operasi kemanusiaan,” kata pegawai itu tanpa ingin disebut  namanya.

Keputusan penolakan negara itu tidak seperti  pada saat tahun 2003 ketika Turki dijadikan basis tentera AS berjumlah  60000 tentera AS  untuk menyerang kedaulatan Iraq dari utara. Izin ini membawa krisis tersendiri bagi Turki saat itu, yang berlanjut pemerintahan Ankara kemudian melarang pemerintahan Washington menggunakan pangkalan udara untuk menyerang rejim Saddam Hussein.

Pemerintahan Turki selama ini telah dikecam oleh beberapa pengkritik dunia kerana  secara tidak langsung mendorong pembentukan Negara Islam di Iraq dan Syria  kerana dukungannya terhadap pihak pejuang pemberontak Syria yang ingin menjatuhkan  Bashar al-Assad, di mana para mujahidin asing berbondong bondong memasuki Syria melalui Turki dengan mudah kerana kelonggaran yang dibuat Turki  dari perbatasannya. Tapi pihak Ankara menolak keras kononnya tindakan mereka telah menjadi bumerang.

Menteri Luar Negeri AS John Kerry  mengadakan pertemuan di Arab Saudi pada hari Khamis untuk meeujudkan dukungan dari 10 negara-negara Arab dan Turki , setelah Presiden Barack Obama mengumumkan strategi baru Washington terhadap Negara Islam, yang akan mencakup serangan udara di Syria.

Turki hanya  membuka landasan udara Incirlik di selatan hanya untuk operasi logistik dan kemanusiaan , menurut pegawai Turki yang menekankan bahawa landasan udara itu  tidak akan digunakan untuk serangan udara.

“Turki tidak akan mengambil bagian dalam misi tempur, atau menyediakan senjata,” katanya. (Arby/Dz) sumber

No comments: