Thursday, November 27, 2014

Tentera Upahan Semakin Ramai di IRAQ


tentara bayaranSemakin ramai tentera upahan dari Britain  yang digunakan untuk melawan Mujahidin  di Syria dan Iraq, akhbar Independent Britain melaporkan pada akhir minggu lalu.

James Hughes, mantan infanteri Britain yang pernah bertempur di Afghanistan, hadir di Kobane mendukung milisi Kurdi dalam perjuangan mereka melawan Negara Islam , kata harian itu.
Informasi yang diperoleh dari profil Facebook  nya menunjukkan bahawa d ia meninggalkan tentera Britain tahun ini setelah berkhidmat lima tahun.

Hughes, yang kini menjadi  “tentera upahan,” bertempur untuk milisi  Kurdi Unit Perlindungan Rakyat, YPG. Dia tidak sendirian,  rakan senegaranya Jamie Baca, yang Facebook pagenya  menunjukkan dia pernah dilatih oleh  tentera Perancis, berjuang bersama dengannya.

Menurut akhbar itu, beberapa tenteraupahan dari Britain tampaknya telah direkrut oleh Jordan Matson, seorang warga Amerika yang pada bulan Oktober terungkap telah bergabung dengan milisi Kurdi dalam pertempurannya dengan IS.

Dengan sebutan  “Lions of Rojava,” Jordan Matson di halaman Facebooknya  mendesak orang untuk bergabung dan membantu untuk “mengirim  teroris ISIS ke neraka dan menyelamatkan umat manusia” .

 (Arby/Dz) sumber

No comments: