Thursday, August 13, 2015

INDONESIA Terima Atlit Zionis Israel

jokowi

Khabar sangat tak sedap sampai ke wilayah Gaza bahawa atlit negara pembinasa, pusat teroris, pembunuh kanak-kanak, wanita dan pemerkosa Muslimah Palestin, iaitu atlit Zionis Israel mendapat visa kunjungan ke Indonesia.

“Alangkah bijak jika pemerintah Republik Indonesia menolak hehadiran atlit Zionis Israel, kerana secara langsung telah menyakiti hati Umat Islam di Indonesia dan rakyat Indonesia,” kata Onim  (12/8/2015) aktivis Indonesia untuk Palestin yang memilih untuk menetap di Jalur Gaza Palestin sejak tahun 2009 hingga saat ini.

Kediaman Onim di Graha Daqu Gaza di mana berkibar bendera republik Indonesia, juga dihancurkan oleh Militer Zionis Israel.

Kini hampir semua negara di dunia menolak kebiadaban zionis Israel, baikot produk Israel pun dikempenkan. Tapi khabar sangat buruk datang bahawa atlet bangsa Penjajah Zionis Israel mendapat visa kunjungan ke Indonesia.

“Bukankah Indonesia punya undang undang dan peraturan yang mesti dipatuhi? Yahudi garis keras dengan berleluasanya menghadiri acara di Tolikara. Apa rakyat Indonesia dan 200 juta muslim di Indonesia rela sistem dan aturan di Israel juga akan berlakukan di NKRI? Perlu saya ingatkan bahawa bangsa Yahudi Israel tidak hanya anti Islam akan tetapi juga anti agama Kristian dan agama-agama lainnya,” ungkapnya.

Onim pun mengingatkan, bahawa Indonesia pernah dipermalukan saat negara Zionis Israel itu menolak mentah-mentah Menteri Luar Negeri, Marty Natalegawa memasuki Kota Ramallah, Palestin, yang dijajah Israel, untuk mengikuti Konferens Menteri Gerakan Non-Blok.

Seperti diberitakan sebelumnya, Misha Zilberman, atlit penjajah Israel pada mulaya sempat ditolak dan tersangkut di Singapura, tak boleh masuk ke Indonesia.

Zilberman akhirnya mendapatkan visa masuk ke Indonesia setelah Persekutuan Badminton Sedunia campur tangan memasukkan atlit Israel itu. Setiausaha Jeneral BWF, Thomas Lund langsung pergi ke Singapura untuk membantu warga negara Yahudi itu masuk ke Indonesia.

Imigrasen Indonesia memberikan ketentuan bahawa orang Israel yang ingin masuk ke Indonesia mesti mendapatkan visa khusus di Bangkok atau Singapura setelah yang bersangkutan menerima surat sokongan dari pegawai Indonesia. (rz/panjimas) sumber

No comments: