Thursday, September 24, 2015

Putin Jangka IS Akan Kuasai Makkah, Madinah dan Jerusalem

vladimir-putin-fights-tiger-saves-family-at-kruger-park2

Vladimir Putin merupakan salah seorang pemimpin berkaliber dunia yang memiliki hobi memelihara haiwan-haiwan buas seperti harimau dan sebagainya. Berbeza dengan Jokowi yang malah gemar memelihara kodok. Sebagai orang yang berani dan cerdas, Putin meramalkan yang pergerakan pejuang-pejuang Islamic State (IS) pada masa akan datang tidak akan dapat dibendung lagi. Pejuang-pejuang IS telah lama merancang untuk menguasai kota-kota suci Makkah, Madinah, dan Jerusalem. Tak hanya itu, IS juga mengancam Eropah dan Rusia, serta menyebarkan pengaruhnya di Asia.

Seperti disiarkan Russian Today (15/9), Putin mengaku memandnag serius akan para pejuang IS yang kembali ke Eropah, negara bekas Soviet serta Rusia. Dalam ucapannya di hadapan hadirin Collective Security Treaty Organization (Organisasi Pakta Pertahan Kolektif/CSTO) di Dushanbe, Tajikistan, Putin menyatakan kekhuatirannya akan perkembangan perancangan yang dimiliki IS terhadap kota-kota suci tersebut.

“Pejuang IS dari banyak negara di dunia, termasuk negara Eropah, Rusia, negara bekas Soviet, melakukan pelatihan ideologis dan militer bersama IS. Ini tentu membimbangkan jika mereka kembali,” ujar Putin saat berucapa di Konferensi Tingkat Tinggi Organisasi Perjanjian Keamanan Bersama (CSTO) di Dushanbe, Tajikistan.

Putin mengatakan, untuk memerangi IS perlu menyingkirkan ambisi geopolitik. Dunia antarabangsa mesti menggunakan akal seihat untuk keselamatan global dan regional.

“Tanggung jawab bagi keamanan global dan regional membutuhkan usaha bersama dari komuniti antarabangsa untuk melawan ancaman seperti ini. Sangat penting untuk mengesampingkan ambisi geopolitik, hilangkan double standard, dan langkah-langkah secara langsung mahupun tidak langsung kelompok pemisah untuk mencapai tujuan sendiri, seperti menjatuhkan pemerintahan dan rejim,” ujar Putin.

Komunitasantarabangsa perlu bersatu melawan ancaman tersebut. Namun Rusia malah mendukung Rejim Syiah Syria, Bashar Assad. “Kami memberikan bantuan teknik militer ke Damsyik dan akan terus melakukannya. Kami menyerukan negara lain untuk bergabung dengan kami dalam hal ini,” ujarnya.

Rusia mengakui memberi bantuan militer untuk pasukan Assad guna melenyapkan ancaman IS di Syria. Namun, keterlibatan Rusia itu dikecam oleh Amerika Syarikat (AS) yang menganggap rejim Assad mesti ditumbangkan kerana telah banyak melanggar hak asasi manusia (HAM).(rd) sumber

No comments: