Saturday, December 22, 2018

Kit Siang kesal menghasut Mahathir untuk menubuhkan PPBM?

“End game” yang dimainkan oleh Tun Dr Mahathir Mohamad adalah mudah. Menggulingkan Perdana Menteri Najib Tun Razak dan menggantikannya dengan orang lain. Ini adalah “end game” yang sama dimainkan pada tahun 2006, dimana Tun Abdullah Ahmad Badawi digulingkan dan digantikannya dengan individu lain. 

Ketika itu, ‘individu’ yang dimaksudkan tidak berapa jelas tetapi Mahathir sudah pun mempunyai tiga orang calon. Najib, Tengku Razaleigh Hamzah dan Muhyiddin Yassin. Calon-calon yang terpilih ini juga akan bergantung kepada sesiapa yang bersetuju dengan terma dan syarat Mahathir. 

Mahathir mengumumkan terma dan syaratnya dalam satu pertemuan di Hotel Singgahsana, Petaling Jaya, tidak lama selepas pilihan raya Mac 2008. Dimana yang menjadi Perdana Menteri mestilah bersetuju untuk menubuhkan Majlis Presiden (sekarang dikenali sebagai Council of Eminent Person atau CEP) 
Ku Li tidak bersetuju dengan CEP maka Najib telah dipilih menjadi Perdana Menteri 

Ku Li tidak bersetuju dengan CEP tetapi Najib bersetuju. Maka, Najib menjadi Perdana Menteri yang baru pada April 2009. 

Tetapi CEP tidak pernah diwujudkan (sehingga tahun 2018). Najib telah mempermainkan Mahathir. Selama empat tahun Mahathir memarahi Najib dan akhirnya Najib membuat keputusan untuk tidak menghiraukan Mahathir. Sebab itu lah Mahathir memutuskan bahawa Najib harus disingkir. 

Menyinkirkan Najib sebenarnya adalah lebih susah. Sebaliknya Najib membuang Mukhriz dan ini mendorong Mahathir sendiri untuk keluar dari Umno. Disebabkan itulah Mahathir perlukan “Plan B”. Kit Siang ketika itu berbisik kepada Mahathir bahawa “Plan B” sepatutnya adalah menubuhkan Umno Baru Lagi Baru untuk mencuri pemimpin, ahli dan penyokong Umno. Akhirnya, menggantikan Umno baru kepada Umno Baru Lagi Baru. 


Najib degil untuk mendengar cakap Mahathir jadi dia harus disingkirkan 

Sebenarnya ia adalah satu rancangan yang bijak. Membentuk Umno baru untuk membunuh Umno lama. Atau dalam kes ini, membentuk Umno baru lagi baru untuk membunuh Umno baru yang telah membunuh Umno lama pada tahun 1988. Tetapi Kit Siang terlepas pandang perkara yang sangat penting iaitu, apa akan terjadi kepada Umno Baru Lagi Baru SELEPAS Umno baru dibunuh? 

Kit Siang bukanlah orang yang berpandangan jauh. Jika tidak, dia tidak akan bercakap dan melakukan perkara yang dilakukannya sejak 50 tahun dahulu. Hari ini, Kit Siang terpaksa memakan kata-katanya dan menjilat ludahnya sendiri. Kit Siang kini melanggar prinsipnya sendiri demi kepentingan politik atau dengan kata lain, Kit Siang tidak lagi mempunyai prinsip. 

Ringkas cerita, kit siang tidak ubah seperti pelacur politik. 


Kit Siang menghasut Mahathir untuk menubuhkan PPBM agar dapat memecah-belahkan lagi Melayu 

“Plan b” Kit Siang adalah untuk menghancurkan Umno. DAP telah pun berjaya memecahkan PAS kepada dua dengan wujudnya Amanah. Jadi, jika Umno berjaya dihancurkan, dengan PKR yang juga depecahkan antara ‘Team Azmin’ dan ‘Team Anwar’, orang Melayu akan dipecahkan kepada enam kumpulan sedangkan orang cina utuh bersatu, sekurangnya-kurangnya 95% cina di bawah DAP. 

Ya, memang Orang Melayu boleh mencapai 60% daripada populasi berbanding orang Cina yang hanya satu pertiga. Tetapi, jika Melayu berpecah kepada enam kumpulan, secara puratanya 10% pada setiap kumpulan, berbanding orang Cina lebih dari 30%. Ini adalah yang apa dimaksudkan oleh Sun Tzu dengan memecah-belahkan musuh. British juga menggunakan strategi yang sama dengan berlatar belakangkan strategi membahagi dan memerintah, dimana merekan hanya mempunyai seramai 150,000 orang berjaya menakluk dan memerintah 300 juta orang India. 

satu perkara yang Kit Siang terlepas pandang. Dan perkara itu adalah; Kit Siang adalah orang Cina dan bukan orang Melayu. Dia tidak akan boleh memahami jiwa Melayu. 


Biarkan orang Melayu bersendirian dan mereka akan bergaduh diantara satu sama lain tapi jika mereka diancam, mereka akan bersatu 

Biarkan orang Melayu bersendirian dan mereka akan bergaduh diantara satu sama lain. Mengancam kedudukan mereka sebagai orang melayu atau Islam. Mereka akan bersatu dan menentang ancaman itu. 

Sejak Mei 2018, orang Cina dan India telah menunjukkan kebiadapan mereka terhadap orang Melayu dan Islam. Orang Cina dan India dengan terbuka menghina Melayu dan Islam. Mereka juga mempersoalkan ‘ketuanan’ Negara ini dan mengatakan bahawa orang Melayu adalah pendatang dan Hindu adalah yang pertama berada di Tanah Melayu dan sekaligus boleh menuntut hak terhadap Negara ini. 

Orang Melayu kini terasa bahawa mereka diancam. Mereka merasakan bahawa Pilihan Raya yang lepas menjadikan orang cina dan india besar kepala. Sekarang mereka boleh memaki hamun dan menghina orang Melayu dan Islam sesuka-hati. Malah mereka juga boleh membunuh orang Melayu dan terlepas dari hukuman. 


Sejak tahun 2008, orang Cina menjadi lebih biadap terhadap orang Melayu dan Islam. sekarang sudah tibanya masa untuk orang Melayu dan Islam membalas balik 

Orang Melayu akhirnya bangkit dari realiti bahawa mereka kehilangan Negara ini kepada orang bukan Melayu. ‘Fixed Deposit’ Sabah dan Sarawak tidak ada lagi. Umno secara teknikalnya pun sudah tiada lagi. Barisan Nasional pula sudah mati. Jadi, apa akan berlaku kepada orang Melayu jika mereka dipecahkan kepada enam kumpulan? 

Hanya ada satu alternatif sahaja. Iaitu entiti melayu yang berlainan menyatukan Melayu dari Umno, PAS, PKR dan PPBM. Buat masa sekarang ini ianya adalah PPBM. Mahathir perlu bukan sahaja menjadi Perdana Menteri Malaysia, tetapi juga menjadi pemimpin untuk menyatukan Melayu. Inilah satu-satunya cara untuk orang Melayu dapat menghalang Malaysia jatuh ke tangan Cina dan India. 

Yang ironinya, penubuhan PPBM adalah idea Kit Siang (sama seperti Amanah dulu). Ianya merupakan senjata bertujuan untuk memecah-belahkan orang Melayu. Sekarang senjata yang sama juga akan menyatukan orang Melayu. Pada PRU 14, Ramai orang yang dulunya menentang Mahathir sekarang sejak PRU 14 telah bertukar menjadi penyokong Mahathir dalam usaha untuk menyatukan orang Melayu. Kini DAPlah yang menyatukan orang Melayu yang dulunya Melayu berpecah-belah. Itulah bagaimana orang Cina akan mengingati Kit Siang. 

Raja Petra Kamarudin

MR :  Untuk Islam berjaya di Malaysia, Malayu mesti bersatu! 

http://mindarakyat.blogspot.com/2018/12/kit-siang-kesal-menghasut-mahathir.html

No comments: